FANDOM


Bajingan sepertimu bukan Ksatria Sihir!!!!

— Kepada Langris Vaude dalam Cara Hidup Putra Tunggal dan


Zora Ideale 「ゾラ・イデアーレ Zora Ideāre」 adalah putra Zara Ideale, orang biasa pertama Ksatria Sihir,[3] dan anggota penipu pasukan Banteng Hitam Kerajaan Semanggi dan anak dari Zara Ideale seorang rakyat jelata pertama yang menjadi Ksatria Sihir.[4][5] Dia mengasumsikan identitasnya Xerx Lugner selama Ujian Seleksi Royal Knights.[6]

Penampilan

Penampilannya dimodelkan setelah boneka yang diberikan ayahnya.[1] Fitur yang paling membedakan dari Zora adalah topeng kulit yang menutupi bagian bawah wajahnya yang mirip dengan shinobi, tapi dengan mulut terbuka. Kulit Zora terasa lebih pucat pada orang lain. Wajahnya memiliki banyak tindikan di alis kanannya ke bibir kanan bawahnya. Gigi bergeriginya melambangkan nafsu makannya untuk sadisme dan menambahkan rasa malunya pada senyumnya. Rambutnya yang merah meninggi, mengingatkan pada api.

Galeri

Kepribadian

Asta protect Zora from Langris' attack

Walaupun menyebalkan, Asta tetap melindungi Zora.

Zora terbukti sangat tidak hormat terhadap segala macam orang yang dia sandungan. Mulia, Kaisar Sihir, dan bahkan rekan setimnya dalam Turnamen Pertarungan Penghancuran Kristal. Dia tidak di atas berbohong tentang siapa dia, atau hukuman apapun yang mungkin dia tanggung selama dia bisa mengetuk orang-orang yang dia klaim terjebak-naik dari pasak.

Selain penghinaan terhadap siapa pun, salah satu karakteristik utamanya hanyalah ketidakpastian yang dimilikinya. Pada malam pertandingan, dia mulai mengantuk dan meninggalkan rekan setimnya untuk menangkis serangan tim lawan, hanya untuk segera mengungkapkan bahwa dia telah menghabiskan malam terakhir untuk menyetorkan Sihir Perangkap-nya sebagai keuntungan.

Seperti ayahnya, Zora suka menarik lelucon.[7] Seperti penghinaannya pada bangsawan, dia tidak membedakan siapa yang mendapat pengalaman Zora mereka. Asta terutama jatuh sering menjadi korban pasokan Kutu Bau Pelangi yang melimpah dan kapten Royal Knights yang baru tidak menimbulkan kekhawatiran dalam perilaku Zora.

Biografi

Zora dibesarkan oleh ayahnya, Zara Ideale. Ketika Zora berusia dua belas tahun, Zara menyajikannya dengan boneka dan mendorongnya untuk berbicara lebih banyak.[8]

Zora tracks corrupt Knights

Zora menyerang korup Ksatria Sihir.

Beberapa waktu kemudian, Zara meninggal dalam sebuah misi dengan Ikan Kepala Harimau Ungu. Saat mengunjungi makam tersebut, Zora sengaja mendengar skuad ayahnya mengakui membunuh Zara karena dia biasa bergaul dengan para bangsawan. Menangis, Zora tetap tersembunyi di balik sebatang pohon dan mencengkeram bonekanya dengan marah. Bertahun-tahun kemudian, Zora mulai mencari dan mengambil koruptor Ksatria Sihir.[9]

Selama pengembaraannya, Zora bertemu Yami Sukehiro, yang menawarkan dia tempat di skuad Banteng Hitam. Meski Zora mengambil dan menyimpan jubahnya, dia tidak memakainya dan melanjutkan misinya.[10]

Zora menemukan lokasi untuk Ujian Seleksi Royal Knights dan menghabiskan malam menempatkan Sihir Perangkap di medan perang.[11][12]

Xerx defeated

Zora mengalahkan Xerx.

Keesokan harinya, saksi Zora kepada Xerx Lugner mengancam untuk membunuh seorang wanita tua,[13] jadi dia menghadapi Xerx dan Ikan Kepala Harimau Ungu lain dan menghina wakil kapten. Xerx menyerang Zora dengan Sihir Es tapi dikalahkan, dan Zora mengambil jubah pasukan Xerx.[14] Kemudian di ujian, Xerx bekerja sama dengan Mimosa Vermillion dan Asta, tapi Zora tiba dan mengambil tempat, mengaku Xerx.[15]

Zora menjelaskan keterlambatannya Julius Novachrono sambil menepuk Kaisar Sihir di bahu. Marah karena tidak hormat, Marx menyerang Zora, yang mengelak Tembakan Sihir dan mendarat di arena dengan Ksatria Sihir lainnya. Mereka dengan marah meneriakinya karena kesombongannya, dan Zora mengungkapkan bahwa dia tidak menghormati Julius, yang selanjutnya membuat mereka marah.[16] Zora memperkenalkan dirinya pada Asta dan menanam kutu busuk di tangannya. Asta bertanya apakah dia memiliki niat untuk bergaul, dan Zora menjawab dengan hinaan dan mengungkapkan bahwa dia datang untuk mengejek Ksatria Sihir lainnya.[17]

Sebagai pertarungan pertama turnamen dimulai, Zora menasihati Asta karena terlalu terburu-buru dan tidak menganggapnya serius. Mimosa mencoba menenangkan mereka saat kristal mereka tiba-tiba terpukul.[18] Saat Mimosa dan Asta bersiap untuk melawan, Zora tertidur,[19] mengklaim bahwa ia tidak tidur banyak malam sebelumnya dan bahwa ia tidak peduli jika mereka kalah.[20]

Zora destroys the crystal

Zora menghancurkan kristal Tim A.

Perangkap yang ditempatkan oleh Zora di tengah lapangan melumpuhkan Asta saat ia melangkah di atasnya.[21][22] Tim B meluncurkan tiga mantra kuat pada Mimosa dan Asta yang tak berdaya, namun jebakan sekunder menyerap dan mencerminkan mantra kembali pada kastor mereka.[23] Zora kemudian bangun dan mendekati kristal Tim B, yang mana Curtis Warren nyaris terlindungi. Dia memuji Curtis untuk bertahan tapi melangkah di Rajawali Perak dalam perjalanan menuju kristal. Ketika Curtis keberatan, Zora mengkritiknya karena kalah dan strategi pertarungannya yang buruk. Zora memutuskan untuk tidak menghancurkan kristal tersebut, mengklaim memiliki tujuan yang berbeda, namun kemudian berputar dan menghancurkannya.[24]

Setelah Kirsch Vermillion memimpin timnya untuk meraih kemenangan, Zora diam-diam melihat-lihat layar Merak Karang.[25]

Zora merasa terganggu saat Julius memiliki medan perang yang diatur ulang untuk putaran kedua. Sebelum pertarungan kelima dimulai, Zora fokus untuk menghadapi Kirsch dan menyarankan agar timnya bekerja sama. Saat Asta menunjukkan bahwa Zora terganggu oleh perubahan lapangan, Zora menyadari bahwa Asta bisa merasakan Ki, dan mengakui bahwa ia menempatkan perangkap di sekitar medan perang. Asta mengklaim bahwa itu adalah kecurangan, namun Zora mengatakan bahwa mengumpulkan informasi merupakan keterampilan penting dan tidak ada peraturan yang melarangnya. Asta meminta dia untuk mengatakan di mana perangkapnya berada, namun Zora menolak karena mereka mungkin akan memberikan lokasi mereka.[26]

Saat pertandingan dimulai, Kirsch mencakup medan perang dengan bunga sakura dan Zora merasa puas menunggu dan membiarkan Tim C jatuh ke perangkapnya. Dia kaget saat Asta melapisi dirinya dalam Anti Sihir[27] dan menghancurkan bunga sakura dan jebakan. Zora mempertanyakan motivasi Asta, dan anak laki-laki tersebut menyarankan agar mereka bekerja sama, dengan gangguan Zora.[28]

Zora squeezes Asta's finger

Zora meremas jari Asta.

Asta menegaskan bahwa Zora datang dengan sebuah rencana baru. Si nakal menolak dan menunjukkan bahwa Asta bisa menang sendiri dengan kemampuannya, namun Asta dengan gembira mengungkapkan bahwa ia perlu beristirahat sebelum menggunakannya lagi. Zora mempertanyakan mengapa anak itu senang dengan itu, dan Asta merespon bahwa dia ingin bertarung bersama semua orang, yang mengingatkan Zora pada ayahnya. Asta menunjuk Zora dan mengingatkannya bahwa Kirsch adalah seorang bangsawan dan berkuasa. Zora meremas jari anak itu dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan memperjuangkan pertandingan persahabatan dengan bangsawan tapi untuk golnya sendiri, dan bahwa dia tidak punya pilihan selain menggunakan Asta. Zora kemudian menjelaskan kepada rekan setimnya tentang Abu and Sihir Perangkap-nya.[29]

Saat Kirsch terbang melintasi medan perang, dia merasakan adanya barang nakal itu ke samping,[30] dimana Zora menyiapkan perangkap di luar ceruk. Setelah Asta membawa Kirsch ke sana, Merak Karang memicu perangkap itu klonnya, tapi saat dia mendekat, dia jatuh ke dalam perangkap non-magis. Zora menertawakan Kirsch karena terlalu mengandalkan penginderaannya.[31] Setelah Asta mengetuk Kirsch tak sadar dan meletakkan Pedang Pembunuh Setannya di atas kerajaan, Zora menempatkan perangkap di samping perangkap, jika Kirsch lolos atau salah satu rekan setimnya datang untuk menyelamatkannya. Zora juga meruntuhkan pintu masuk gua, yang mengingatkan Magna Swing ke lokasi mereka.[32]

Zora redirects Magna's spell

Zora memantulkan bola api Magna.

Zora meminta Asta menahan Magna selama lima menit saat dia menggambar lingkaran sihir.[33] Tepat saat Zora menyelesaikan perangkap, Kirsch muncul dari gua,[34] jadi si nakal memerintahkan Asta untuk berurusan dengan Kirsch dan menempatkan jebakannya di atas kristal. Saat serangan bola api Magna, itu diserap dan dipantulkan kembali ke Magna, yang tersingkir saat mantra itu melompat, menghindari ayunannya.[35]

Ketika Kirsch menarik tangannya untuk menyerang Asta, dia melakukan perangkap yang mengikat yang ditempatkan Zora di udara, dan Asta mengetuk Kirsch lagi. Zora dan Asta kemudian kaget saat Sol Marron semburan dari tanah dan mencoba menyerang kristal.[36] mantera Mimosa kemudian menonaktifkan golem, memungkinkan Asta menghancurkannya dan kristal Tim C. Saat Asta merayakan kemenangan mereka, Zora mengkritik Tim C, yang sangat keras terhadap Kirsch.[37]

Setelah Cob Portaport menaruh Tim B dan G ke medan perang, Julius menjelaskan aturan pertandingan dan melepaskan Asta dan Langris Vaude. Asta meminta bantuan Zora, dan Zora menertawakan Asta yang memaksa mereka bertarung tapi tetap setuju.[38] Zora melindungi dari belakang, sementara Asta memimpin dan Mimosa membawa kristal.[39]

Zora defends Asta and Mimosa

Zora melindungi rekan timnya.

Saat mantra Langris membanjiri Asta dan Mimosa, Zora melompat maju dengan lingkaran sihir besar untuk melindungi rekan setimnya. Penentuan Asta mengingatkan Zora pada ayahnya.[40] Sebagai Zora berteriak bahwa Langris bukan Ksatria Sihir, Fajar Emas membungkuk mantra di sekitar lingkaran sihir. Mantra menyerang Zora, mengaktifkan lingkaran sihir yang ditempatkan di tubuhnya, dan Zora mengucapkan selamat kepada Langris karena telah menjadi orang pertama yang menyerangnya sepanjang hari dan kemudian merefleksikan mantra kembali.[41] Langris membatalkan mantra, dan Zora terjatuh ke lutut karena kelelahan. Ketika Langris bersiap untuk menyerang lagi, Asta dalam transformasi setan parsial muncul di belakang Zora dan membela dia. Mimosa kemudian mulai menyembuhkan Zora, meski melakukan protes.[42]

Asta mengalahkan Langris dan menghancurkan kristal dengan Meteorit Hitam,[43] tapi kristal Tim B hancur pada saat bersamaan, mengakhiri pertandingan imbang tersebut. Dengan pertandingan berakhir, Zora mengkritik kedua tim, bahkan dirinya sendiri, mengingatkan dirinya sendiri karena tidak mempercayai rekan-rekannya lagi.[44] Setelah ujian selesai,

Julius motivate Zora

Julius memotivasi Zora bahwa ia pasti akan lolos sebagai Royal Knights.

Zora mengembara saat Julius memujinya dan membandingkannya dengan ayahnya, Zara. Julius bertanya mengapa Zora tidak mengenakan jubah skuadnya, tapi Zora menyangkal identitasnya dan berjalan pergi.[45]

Beberapa hari kemudian, Mereoleona Vermillion merakit yang terpilih menjadi Royal Knights. Sekali lagi, Zora datang terlambat dan melompat turun dari atas. Dia menyerangnya karena mengambil misinya dengan ringan, tapi dia mencerminkan mantra itu kembali, yang mengesankannya. Dia mendarat dan mengungkapkan bahwa dia sebenarnya adalah Banteng Hitam, yang mengejutkan rekan skuadnya.[46] Dia melempar kutu bau lain ke kepala Asta, tapi saat anak itu keluar, Zora meminta Noelle untuk menjelaskannya. Mereoleona kemudian berteriak pada Banteng Hitam dan memerintahkan Royal Knights untuk mengganti jubah.[47][48]

Mereoleona mengungkapkan bahwa pangkalan Mata Matahari Tengah Malam adalah penjara bawah tanah terapung dalam Daerah Batu Gravito.[49] Setelah skuad tiba dan Mereoleona mengumumkan bahwa mereka akan dibagi menjadi beberapa tim, Zora berkomentar bahwa dia tidak ingin berada di tim Asta, namun Mereoleona meraih baik Zora dan Asta. Zora melemparinya dengan Rainbow Stink Bug tapi dia menangkapnya dan menghancurkannya kembali di wajahnya. Dia mempertanyakan mengapa dia, seorang bangsawan, akan memilih dua orang biasa, yang dengannya dia menjawab bahwa dia menghormati kekuatan, bukan status sosial. Zora kemudian berjanji untuk tidak mengecewakannya.[50]

Ketika tim Mereoleona menyusup ke ruang bawah tanah, mereka dihadapkan pada tiga penyihir, yang dengan cepat dia bakar sendiri, dan Zora bertanya apakah dia dan Asta benar-benar dibutuhkan.[51] Zora sangat kritis terhadap Asta ketika ganda seorang laki-laki tampil. Mereoleona membakar kedua, menyuruh Rhya untuk mengungkapkan dirinya sendiri. Zora terganggu oleh Rhya mana dan jam tangan sebagai Mereoleona mengambil Mata Ketiga sendiri.[52] Selama pertarungan dia menganalisis kedua sihir dan gaya bertarung mereka.[53][54]

Setelah Rhya sepenuhnya dihidupkan kembali, Zora kagum dengan peningkatan kekuatan sihir elf itu.[55] Sambil bertanya-tanya bagaimana mereka akan melawan Rhya, Zora terpaksa mengelak sebagai Rill, yang dirasuki oleh Lira, menabrak langit-langit. [56] Zora mencatat bahwa sihir Rill juga meningkat dan terasa seperti milik Rhya dan Langris. Ketika kapten yang dimiliki Four-Headed Lindworm menyerang manusia, Zora memantulkan api dengan lingkaran sihir. Dia kemudian memerintahkan Asta untuk membebaskan Rill dengan Anti Sihirnya. Untuk memberi Asta kesempatan, Zora mengaktifkan semua jebakannya, untuk sementara melumpuhkan dan membutakan elf. Asta berhasil memenggal lindworm dan menyerang kapten, tetapi Lira hanya mengalami sedikit rasa sakit. [57]

Ketika tiga Ksatria yang memiliki lebih tiba, Zora menyarankan mundur karena Anti Sihir tidak dapat membebaskan mereka dan Asta tidak dapat membunuh teman-temannya. Lira dan Rhya bersiap untuk meledakkan manusia, jadi Mereoleona membuka lubang di dinding, melempar Zora dan Asta melewatinya, dan kemudian memblokir lubang itu dengan puing-puing. [58] Asta ingin kembali dan membantu Mereoleona, tetapi Zora menghentikannya dan menjelaskan keputusasaan situasi. [59] Namun, Asta meyakinkan Zora untuk kembali, jadi Zora membuka lubang di dinding dan melompat di jalan mantra Elemental Quintet elf. Dia menggandakan kekuatan dengan perangkap kontra tubuh penuh, dan Asta memantulkannya kembali pada counter kedua, melipatgandakan kekuatan. Saat lingkaran sihir mulai pecah, Asta memantulkan mantra pada para elf.

Dalam ledakan yang dihasilkan, Zora membuka lubang di lantai dan Ksatria melarikan diri, dengan Asta membawa Mereoleona yang tidak sadar.[60] Rhya menangkap mereka dan meraih Asta , jadi bocah itu melempar Mereoleona ke Zora dan ditarik ke portal Rhya.[61] Zora lolos dari penjara bawah tanah dan bertemu dengan para Ksatria Kerajaan yang tersisa di lantai bawah.[62]

Setelah mendengar tentang kekacauan di kerajaan, Ksatria Kerajaan memutuskan untuk melindungi negara dan menyelamatkan kawan-kawan mereka. Nozel membawa kelompok dalam kapal Sihir Air Raksa.[63] Ksatria Kerajaan mencapai Istana Semanggi tepat di depan ruang bawah tanah.[64] Kelompok Ksatria Sihir berpencar dan menuju ke berbagai bagian kastil, dengan Zora, Nozel, dan Noelle untuk mempertahankan Wangsa Silva bagian. Begitu masuk ke dalam, Zora pergi sendiri.[65]

Setelah Noelle mengalahkan salah satu elf, dia dikelilingi oleh enam elf lainnya. Ketika salah satu dari mereka menyerang saudara-saudaranya yang rentan, Zora datang untuk melindungi bangsawan dan mencerminkan serangan kembali ke peri. Dia kemudian menurunkan seorang pelayan kerajaan yang mulai menyembuhkan Nebra Silva.[66] Zora mengolok-olok para bangsawan, yang mengilhami Nozel untuk mundur sendiri. . Zora memungkinkan Nozel dan Noelle untuk melihat di mana jebakannya dipasang dan kemudian menyaksikan kedua bangsawan itu bertarung dan mengalahkan elf dengan jebakannya. [67]

Setelah Istana Bayangan dipanggil,[68] Zora dan Noelle bersiap untuk melawan sekelompok elf, tetapi pangkalan Banteng Hitam muncul dan meninju para elf.[69][70] Ketika Gaun Valkyrie Noelle menghilang, Zora berkomentar bahwa tubuhnya tidak digunakan untuk mantra yang berat. Yami memerintahkan Banteng Hitam untuk menangani para elf,[71] tetapi Zora dan Noelle segera lumpuh oleh Drowa dan Eclat lalu terkena mantra Reflect Iris milik Eclat. [72] Mereka dibebaskan ketika Asta menyerang sepasang elf dengan Pedang Penghancur Setan nya.[73]

Zora dan Noelle terbang di atas sapu dan jatuh ke tumpukan Black Bulls.[74] Black Bulls pindah ke halaman kastil dan memulihkan kekuatan sihir mereka dengan makanan Charmy, bersiap untuk menuju ke Istana Bayangan.[75] Mereka diserang oleh Ksatria Sihir yang lebih dirasuki, tetapi Mereoleona dan Fuegoleon Vermillion tiba dan mengalahkan elf. [76] Ketika Golden Dawns yang lebih banyak tiba, Zora tetap di belakang untuk membantu melawan mereka.[77] Yuno dan sekelompok Ksatria Sihir kemudian tiba di kastil dan mengalahkan para elf, yang mengesankan Zora.[78]

Black Bulls barge into courthouse

Banteng Hitam menerobos masuk ke gedung pengadilan.

Beberapa hari setelah elf dikeluarkan, Banteng Hitam menerobos masuk ke Gedung Pengadilan Parlemen Sihir untuk menyelamatkan Asta dan Secre Swallowtail.[79]

Kecakapan Pertarungan

Sihir

  • Sihir Abu: Zora menggunakan bentuk sihir ini untuk menghasilkan dan memanipulasi abu.[80]
  • Sihir Perangkap: Zora menggunakan bentuk sihir ini untuk mengatur berbagai perangkap magis.[80] Waktu yang dibutuhkan untuk menggambar Lingkaran Sihir yang diperlukan tergantung pada seberapa kuat atau rumitnya perangkap.[81]

Tenaga

  • Daya Tahan: Zora memiliki ketahanan yang luar biasa, karena ia sering bertarung dengan lingkaran sihir yang terus-menerus menyerangnya.[83][84]
  • Kecerdasan Yang Tajam: Zora digunakan untuk bertempur dan dapat menggunakan medan untuk keuntungannya setiap kali dia berkelahi dengan seseorang. Karena asuhannya yang keras, ia memiliki intuisi yang hebat untuk menyimpulkan banyak hal seperti kepribadian seseorang dengan melihat mereka melalui tindakan mereka, sihir mereka, dll. Dia juga bisa menipu dan cukup sembunyi-sembunyi untuk mengumpulkan informasi, melawan musuh, dan membuat perangkap untuk tidak menyia-nyiakan sihir.
  • Kekuatan Sihir Besar: Zora memiliki mana dalam jumlah besar, karena perangkap penghitungnya mampu menyerap mantra kuat dan memantulkannya kembali dengan kekuatan ganda, [85] termasuk mantra dari wakil kapten, [86] kapten, [87] [88] dan elf.[89][90]


Kekuatan
Fisik
Jumlah
Sihir
Pengendalian
Sihir
Penginderaan
Sihir
Kepandaian Insight
334355


Peralatan

  • Grimoire: Zora memiliki grimoire yang berisi berbagai mantra sihir berbasis abu.[91]
  • Kutu Bau Pelangi 「虹色カメムシ Nijiiro Kamemushi」: Zora memiliki kutu berbau busuk, yang melepaskan tujuh bau berwarna berbeda.[7]

Pertarungan

Peristiwa

Kutipan Penting

  • "Bajingan sepertimu bukan Ksatria Sihir!!!!" 「オマエらなんか 魔法騎士じゃねぇ!!!! Omae-ra nanka Mahō kishi janē!!!![92]

Trivia

  • Desain grimoire Zora adalah later belakang untuk sampul Volume 12.
  • Hal-hal favorit Zora adalah sup dan ayahnya. [2]
  • Zora berada di peringkat kelima belas dalam jajak pendapat popularitas kedua.
  • Dalam jajak pendapat popularitas VIZ, Zora menempati peringkat keenam di urutan kedua.
  • Zora adalah yang kelima paling disukai oleh hewan.[93]

Referensi

  1. 1,0 1,1 Black Clover Manga — Bab 129 (p. 6).
  2. 2,0 2,1 2,2 2,3 2,4 Black Clover Manga — Vol. 15 (p. 62), Character Profile
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 7-8) dan Episode 81.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 7-9) dan Episode 81.
  5. Black Clover Manga dan Anime — Bab 133 (p. 19) dan Episode 87.
  6. Black Clover Manga dan Anime — Bab 112 (p. 20) dan Episode 73.
  7. 7,0 7,1 Black Clover Manga dan Anime — Bab 113 (p. 4) dan Episode 73.
  8. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 4-7) dan Episode 81.
  9. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 8-11) dan Episode 81.
  10. Black Clover Manga dan Anime — Bab 133 (p. 5) dan Episode 87.
  11. Black Clover Manga dan Anime — Bab 122 (p. 7) dan Episode 78.
  12. Black Clover Manga dan Anime — Bab 123 (p. 6) dan Episode 78.
  13. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 12) dan Episode 73.
  14. Black Clover Manga dan Anime — Bab 112 (p. 4-7) dan Episode 73.
  15. Black Clover Manga dan Anime — Bab 112 (p. 19-20) dan Episode 73.
  16. Black Clover Manga dan Anime — Bab 113 (p. 1-3) dan Episode 73.
  17. Black Clover Manga dan Anime — Bab 113 (p. 3-5) dan Episode 73.
  18. Black Clover Manga dan Anime — Bab 113 (p. 13-14) dan Episode 74.
  19. Black Clover Manga dan Anime — Bab 113 (p. 17) dan Episode 74.
  20. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 1-2) dan Episode 74.
  21. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 15-16) dan Episode 74.
  22. Black Clover Manga dan Anime — Bab 115 (p. 10) dan Episode 74.
  23. Black Clover Manga dan Anime — Bab 115 (p. 1-5) dan Episode 74.
  24. Black Clover Manga dan Anime — Bab 115 (p. 6-12) dan Episode 74.
  25. Black Clover Manga dan Anime — Bab 117 (p. 2) dan Episode 75.
  26. Black Clover Manga dan Anime — Bab 122 (p. 4-8) dan Episode 78.
  27. Black Clover Manga dan Anime — Bab 122 (p. 11-12) dan Episode 78.
  28. Black Clover Manga dan Anime — Bab 122 (p. 14-17) dan Episode 78.
  29. Black Clover Manga dan Anime — Bab 123 (p. 1-6) dan Episode 78.
  30. Black Clover Manga dan Anime — Bab 123 (p. 9) dan Episode 78.
  31. Black Clover Manga dan Anime — Bab 123 (p. 11-15) dan Episode 78.
  32. Black Clover Manga dan Anime — Bab 124 (p. 3-5) dan Episode 79.
  33. Black Clover Manga dan Anime — Bab 124 (p. 10) dan Episode 79.
  34. Black Clover Manga dan Anime — Bab 124 (p. 17) dan Episode 79.
  35. Black Clover Manga dan Anime — Bab 125 (p. 2-5) dan Episode 79.
  36. Black Clover Manga dan Anime — Bab 125 (p. 7-9) dan Episode 79.
  37. Black Clover Manga dan Anime — Bab 125 (p. 12-14) dan Episode 79.
  38. Black Clover Manga dan Anime — Bab 128 (p. 4-7) dan Episode 81.
  39. Black Clover Manga dan Anime — Bab 128 (p. 11) dan Episode 81.
  40. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 3-4) dan Episode 81.
  41. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 13-17) dan Episode 83.
  42. Black Clover Manga dan Anime — Bab 130 (p. 1-8) dan Episode 83.
  43. Black Clover Manga dan Anime — Bab 130 (p. 16-17) dan Episode 83.
  44. Black Clover Manga dan Anime — Bab 131 (p. 1-5) dan Episode 83.
  45. Black Clover Manga dan Anime — Bab 133 (p. 3-5) dan Episode 84.
  46. Black Clover Manga dan Anime — Bab 133 (p. 17-19) dan Episode 87.
  47. Black Clover Manga dan Anime — Bab 134 (p. 6-8) dan Episode 87.
  48. Black Clover Manga dan Anime — Bab 134 (p. 12-13) dan Episode 87.
  49. Black Clover Manga dan Anime — Bab 134 (p. 16-17) dan Episode 87.
  50. Black Clover Manga dan Anime — Bab 135 (p. 1-6) dan Episode 88.
  51. Black Clover Manga dan Anime — Bab 135 (p. 12-17) dan Episode 88.
  52. Black Clover Manga dan Anime — Bab 136 (p. 7-17) dan Episode 91.
  53. Black Clover Manga dan Anime — Bab 137 (p. 1-12) dan Episode 91.
  54. Black Clover Manga dan Anime — Bab 138 (p. 3) dan Episode 91.
  55. Black Clover Manga dan Anime — Bab 150 (p. 9) dan Episode 97.
  56. Black Clover Manga dan Anime — Bab 150 (p. 15-17) dan Episode 97.
  57. Black Clover Manga dan Anime — Bab 151 (p. 3-10) dan Episode 97.
  58. Black Clover Manga dan Anime — Bab 151 (p. 11-15) dan Episode 97.
  59. Black Clover Manga dan Anime — Bab 152 (p. 3-5) dan Episode 99.
  60. Black Clover Manga dan Anime — Bab 153 (p. 9-17) dan Episode 99.
  61. Black Clover Manga dan Anime — Bab 154 (p. 2-4) dan Episode 99.
  62. Black Clover Manga dan Anime — Bab 157 (p. 10) dan Episode 101.
  63. Black Clover Manga dan Anime — Bab 157 (p. 13-17) dan Episode 101.
  64. Black Clover Manga dan Anime — Bab 174 (p. 16-17) dan Episode 107.
  65. Black Clover Manga dan Anime — Bab 175 (p. 3-6) dan Episode 107.
  66. Black Clover Manga dan Anime — Bab 178 (p. 1-7) dan Episode 108.
  67. Black Clover Manga dan Anime — Bab 178 (p. 8-13) dan Episode 108.
  68. Black Clover Manga dan Anime — Bab 182 (p. 10-11) dan Episode 110.
  69. Black Clover Manga dan Anime — Bab 182 (p. 15-17) dan Episode 110.
  70. Black Clover Manga dan Anime — Bab 183 (p. 2) dan Episode 110.
  71. Black Clover Manga dan Anime — Bab 186 (p. 4) dan Episode 110.
  72. Black Clover Manga dan Anime — Bab 186 (p. 8) dan Episode 110.
  73. Black Clover Manga dan Anime — Bab 189 (p. 2) dan Episode 112.
  74. Black Clover Manga dan Anime — Bab 189 (p. 16-17) dan Episode 112.
  75. Black Clover Manga dan Anime — Bab 190 (p. 2) dan Episode 113.
  76. Black Clover Manga dan Anime — Bab 190 (p. 4-8) dan Episode 113.
  77. Black Clover Manga dan Anime — Bab 190 (p. 11-16) dan Episode 113.
  78. Black Clover Manga dan Anime — Bab 193 (p. 10-11) dan Episode 114.
  79. Black Clover Manga dan Anime — Bab 218 (p. 9-15) dan Episode 122.
  80. 80,0 80,1
  81. Black Clover Manga dan Anime — Bab 123 (p. 5-6) dan Episode 78.
  82. Black Clover Manga dan Anime — Bab 113 (p. 1-2) dan Episode 73.
  83. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 15) dan Episode 83.
  84. Black Clover Manga dan Anime — Bab 153 (p. 12) dan Episode 99.
  85. Black Clover Manga dan Anime — Bab 115 (p. 16) dan Episode 74.
  86. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 15-17) dan Episode 83.
  87. Black Clover Manga dan Anime — Bab 133 (p. 17-18) dan Episode 87.
  88. Black Clover Manga dan Anime — Bab 178 (p. 12-13) dan Episode 108.
  89. Black Clover Manga dan Anime — Bab 153 (p. 12-15) dan Episode 99.
  90. Black Clover Manga dan Anime — Bab 178 (p. 4) dan Episode 108.
  91. Black Clover Manga dan Anime — Bab 115 (p. 7) dan Episode 74.
  92. Black Clover Manga dan Anime — Bab 129 (p. 13) dan Episode 81.
  93. Black Clover Manga — Vol. 17, Questions Brigade 1

Navigasi

Sihir Abu
Offensive
Formasi Penghisap AbuJoyful Destructive Ash
Tambahan
Revelation of the Cowardly
Penyihir
Semanggi
CatherineZora Ideale
Sihir Perangkap
Atribut
Mantra
Penyihir
Berbasis akar rambat
Akar Pengikat Zuta
Berbasis abu
Aktivasi Penuh Zora Ideale
Berbasis api
Zara Ideale
Berbasis tumbuhan
Roland
Tanpa spesifikasi
Medio
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.