Black Clover Indonesia Wikia
Advertisement

Ryuya Ryudo 「龍頭龍彌 Ryūdō Ryūya」, atau sederhananya dipanggil "Ryu" 「龍 Ryū」,[2] adalah shogun dari Negeri Hino[3] dan teman masa kecil Yami Sukehiro.[4]

Penampilan[]

Ryuya memiliki rambut hitam panjang sedang yang diikat acak-acakan ke belakang. Seperti Yami, dia memiliki kumis dan janggut yang pendek. Dia memakai penutup mata di mata kanannya. Di bawah penutup matanya terdapat Tengentsu miliknya, yang irisnya memiliki lingkaran sembilan magatama di sekeliling pupilnya.

Ryuya mengenakan kimono merah dengan pakaian dalam hitam dan ikat pinggang biru.

Di masa mudanya, Ryuya memakai kimono dan hakama.[5] Pada usia 17 tahun, dia mulai mengenakan kimono dan hakama berwarna lebih gelap dan membawa dua pedang, sebuah katana dan wakizashi.[6]

Galeri[]

Kepribadian[]

Ryuya nampaknya adalah orang yang sangat santai, dan dia tidak terlalu keberatan jika disapa dengan santai.[7] Dia juga sangat peduli dengan warga negaranya, memprioritaskan keselamatan mereka,[8] dan membantu melindungi mereka dengan cara apa pun, meskipun dia kekurangan sihir.[9]

Biografi[]

Latar Belakang[]

Ryuya dilahirkan dalam Klan Ryudo, penguasa regional Goshu dari Negeri Hino. Di masa mudanya, Ryuya berteman dengan Sukehiro Yami dan sering meninggalkan pengawasnya untuk berkumpul dan memancing bersama Sukehiro, Ichika, dan penduduk desa lainnya. Dia mewujudkan mimpinya untuk suatu hari menjadikan negara ini tempat di mana semua orang bisa hidup bahagia bersama, tanpa memandang pangkat dan kekuatan sihir.[10]

Suatu malam, setelah Sukehiro dan Ichika diberi obat rahasia Klan Yami untuk memicu kemarahan haus darah, Ichika membantai seluruh klan, kecuali saudara laki-lakinya, dan pingsan karena kelelahan setelahnya. Ryuya dan Sukehiro setuju untuk menyembunyikan kebenaran darinya, dan malah menyalahkan Sukehiro atas pembantaian tersebut.[11][12] Sukehiro meninggalkan negara itu, dan Ryuya menjadi penyelamat Ichika.[13]

Cave of Tengentsu

Ryuya dan Yosuga ditugaskan untuk mendapatkan Tengentsu.

Saat tumbuh dewasa, ia memiliki persaingan persahabatan dan pertandingan sparring rutin dengan Yosuga Musyogatake, pewaris wilayah terdekat Koshu. Ketika mereka berusia 17 tahun, wabah melanda wilayah mereka, membunuh mereka yang memiliki kekuatan sihir lemah. Sebagai dua orang terkuat, Ryuya dan Yosuga diminta untuk memperoleh Tengentsu untuk menemukan ramuan khusus yang akan menyembuhkan orang sakit; Namun, orang yang melakukannya akan kehilangan seluruh kekuatan sihirnya. Ryuya segera menerima tanpa ragu-ragu dan, setelah berhasil mendapatkan mata tersebut, menemukan obat yang tepat di waktu yang tepat untuk menyelamatkan penduduk di wilayah tersebut.[14] Seiring berjalannya waktu, Ryuya mendapatkan popularitas di kalangan rakyat dengan menggunakan Tengentsu untuk membantu seluruh negeri dan menyatukan faksi-faksi yang bertikai di negara itu.[15] Ketika tiba waktunya untuk memilih Shogun berikutnya, Ryuya dan Yosuga adalah dua kandidat, tapi Yosuga mundur untuk mendukung Ryuya dan malah menerima posisi di Tujuh Ryuzen.[16]

Busur 11[]

Artikel utama: Busur 11

Setelah menemukan Asta terdampar di pantai negara,[17] Ryuya membawa Asta dan Liebe ke kediamannya dan menyuruh Humito Mikuriya menyembuhkan luka mereka. Ketika Asta terbangun, dia dan Ryuya mendiskusikan situasinya, dan Ryuya mengungkapkan bahwa dia adalah teman masa kecil Yami. Asta ingin segera kembali ke Kerajaan Semanggi, tapi Ryuya menghalanginya, mengungkapkan bahwa dia bisa melihat apa yang menjatuhkan Asta dan bahwa Asta tidak bisa menang seperti sekarang, serta mencatat jarak yang sangat jauh ke kerajaan. Memperkenalkan dirinya, Ryuya menyambut Asta di Negeri Hino dan menawarkan untuk meningkatkan kekuatan Asta.[18] Ryuya meyakinkan Asta bahwa dia punya waktu sebelum Lucius Zogratis siap menyerang. Ketika Ryuya membandingkan perannya sebagai shogun dengan Kaisar Sihir, Asta menyebutkan bahwa Ryuya tampaknya tidak sekuat itu, dan Ryuya setuju. Ichika mengancam Asta karena tidak menghormati Ryuya, tapi dia meyakinkannya bahwa komentar Asta baik-baik saja. Dia kemudian menyarankan agar mereka melakukan tur melalui kota terdekat.

Sepanjang jalan, Ryuya menjelaskan sistem sihir negaranya. Memprediksi bahwa beberapa bandit akan merobohkan tembok, Ryuya bergegas maju dan membawa dua warga sipil keluar dari bahaya. Ketika para bandit menghadapi Ryuya, dia menunjukkan bahwa dia tidak memiliki kekuatan sihir dan kemudian memerintahkan Ichika untuk menangani mereka. Setelah dia dengan cepat dan mudah mengalahkan mereka, penonton bersorak untuknya, dan Asta mengenali nama belakangnya. Ichika mengancam akan menghancurkan kepala Asta, dan Ryuya menunjukkan bahwa dia adalah adik perempuan Yami dan salah satu dari Tujuh Ryuzen, yang harus dilatih oleh Asta.[19] Ketika warga kota memperhatikan warna rambut Asta yang aneh, Ryuya mengajak Asta dan Ichika ke rumah Humito untuk memeriksa Liebe.

Humito membuatkan makanan untuk semua orang, dan Ryuya memuji keterampilan penyembuhan dan memasak Humito. Saat makan, Asta bertanya tentang kembali ke Kerajaan Semanggi, dan Ryuya mengingatkannya bahwa dia masih terlalu lemah untuk menghadapi Lucius. Meskipun Ryuya mendapat jaminan bahwa ada waktu untuk berlatih, Asta mempertanyakan pengetahuan dan saran Ryuya, jadi Ichika menampar Asta, yang membuat Ryuya dan Humito takut. Ichika meyakinkan Asta untuk berterima kasih kepada semua orang atas bantuan mereka, tapi Ryuya menolaknya dan setuju bahwa Lucius adalah ancaman besar, karena dia akan menyerang Negeri Hino pada akhirnya.

Setelah makan, mereka keluar ke hutan bambu di samping rumah. Di sana, Ryuya menyarankan agar Asta mempelajari Zetten agar bisa cepat mengatasi kekuatan Lucius. Setelah mereka menonton demonstrasi Ichika, Ryuya menjelaskan tentang ki dan menginstruksikan Asta untuk menggunakan Anti Sihir karena dia tidak memiliki kekuatan sihir. Asta berhasil meniru teknik tersebut dan bambu tersebut terkikis menjadi dua. Sambil tertawa, Ryuya menyebutkan bahwa bambu tersebut ditanam dengan kekuatan sihir. Melihat Asta memiliki dasar yang kuat untuk Zetten, Ryuya meminta Asta untuk terus mendapatkan lebih banyak pengalaman dengannya. Asta kemudian berterima kasih kepada Ichika dan yang lainnya atas tekniknya.[20] Setelah Asta menguasai dasar-dasar Zetten, Ryuya menyarankan agar Asta melawan Ichika untuk berlatih menemukan peluang untuk menggunakannya dalam pertempuran sesungguhnya. Ryuya dan Humito menyaksikan pertarungan tersebut, dan Ryuya mengomentari kemajuan Asta. Ryuya terkesan karena Asta tetap sadar setelah menahan serangan kekuatan penuh Ichika, meskipun Asta terluka parah dan pingsan karena serangan berikutnya.[21]

Setelah Humito menyembuhkan luka Asta, tiga anggota Tujuh Ryuzen lainnya—Jozou Hanegatsuji, Daizaemon Ōoka, dan Komari Imari—tiba dan berlatih bersama Asta, membuatnya pingsan lagi. Saat Asta sedang dalam masa penyembuhan, ketiganya bertengkar satu sama lain, yang membuat Ryuya terhibur. Dia berterima kasih kepada mereka karena datang dan membantu dan meminta mereka terus melatih Asta.[22]

Ryuya stops Ichika and Asta

Ryuya mengganggu pertarungan Ichika and Asta.

Malamnya, Asta dan Ichika bertengkar. Ryuya menyela bentrokan Zetten mereka, meraih tangan Ichika dan memblokir Katana Pemenggal Setan. Dia memberitahu mereka untuk berhenti, dan Ichika segera menjatuhkan mantra Prajurit Hitam Berjubah Kegelapan miliknya dan menawarkan untuk melakukan seppuku sebagai permintaan maaf, namun Ryuya menolak. Ryuya kemudian bertanya tentang cedera kepala Asta, namun Asta bertanya tentang lengan Ryuya yang menghalangi katana, jadi Ryuya menyarankan agar mereka mengunjungi Humito untuk penyembuhan dan makanan. Tiba-tiba, Ryuya merasakan kedatangan Paladin, Lily Aquaria, Heath Graice, dan Yrul di langit di atas Negeri Hino.[23] Dia memerintahkan lima dari Tujuh Ryuzen—Ichika, Ginnojomorifuyu Kezoukaku, Komari, Daizaemon, dan Jozou—untuk mengevakuasi Goshu sebagai persiapan melawan Paladin dan naga berkepala lima yang terbangun.[24][25] Sementara itu, dia memiliki Yosuga Musyogatake dan Fujio Tenmanyashiki melanjutkan pelatihan Zetten Asta karena dia yakin mereka akan membutuhkan kekuatan Asta.[26]

Setelah menguasai Zetten, Asta bergabung dalam pertarungan melawan Paladin dan mengalahkan Yrul dan Lily. Setelah kekalahannya, Lily menangis karena gagal membantu Asta dan anak yatim piatu lainnya, tetapi Ryuya meyakinkannya bahwa dia melakukannya dan menyarankan agar Asta membantunya. Ryuya kemudian menjelaskan secara rinci rencana Lucius untuk Hari Penghakiman dan bagaimana hal itu akan mempengaruhi seluruh dunia, termasuk Negeri Hino. Ketika kekuatan Paladin Lily memudar dan dia kehilangan kesadaran, Ryuya menjelaskan bahwa dia masih hidup tetapi tidak akan bangun sampai Lucius dikalahkan. Namun, Ryuya menyuruh Humito menempatkannya dalam Sihir Penyembuh sebagai tindakan pencegahan.[27] Setelah Anti Sihir Asta juga gagal melukai naga secara permanen, Ryuya berdiri di atas kepala penguasa daerah istana dan meneriakkan semangat kepada Tujuh Ryuzen, sementara Fujio mendukung mereka dengan permainan biwa-nya.[28]

Kecakapan Pertarungan[]

Kemampuan[]

  • Ahli Pendekar Pedang: Sebagai Shogun dari Negeri Hino dan mantan saingan Yosuga Musyogatake, anggota terkuat dari Tujuh Ryuzen, Ryuya adalah pendekar pedang yang sangat terampil.[29]
  • Peningkatan Kekuatan Sihir: Meskipun tidak memiliki sihir, Ryuya memiliki tingkat kekuatan fisik yang luar biasa. Dia cukup kuat untuk menghentikan ayunan pedang Asta dan Liebe pada mode Penggabungan dan tangan Ichika Yami pada mantra Prajurit Hitam Berjubah Kegelapan.[30]
  • Tanpa Kekuatan Sihir: Untuk mendapatkan Tengentsu, Ryuya mengorbankan semua kekuatan sihir-nya,[31][32] dan tidak dapat menggunakan sihir.[33]
  • Tengentsu: Mata kanan khusus Ryuya memungkinkan dia untuk melihat segala sesuatu yang terjadi pada saat itu.[34] Dia juga bisa membaca pikiran dan ingatan orang, serta mengukur kekuatan mereka.[35]

Trivia[]

  • Nama belakangnya mengandung kanji untuk "naga" 「龍 ryū」 dan "kepala" 「頭 」.
    • Nama pribadinya mengandung kanji untuk "naga" 「龍 ryū」 dan "jangkauan, lebar" 「彌 ya」.
  • Hal favorit Ryuya adalah sashimi, jamuan makan, dan langit tak berawan.[1]

Referensi[]

  1. 1,0 1,1 1,2 1,3 1,4 Black Clover Manga — Vol. 35, Profil Karakter
  2. Black Clover Manga — Bab 338 (p. 2).
  3. Black Clover Manga — Bab 337 (p. 16-17).
  4. Black Clover Manga — Bab 337 (p. 11).
  5. Black Clover Manga — Bab 342 (p. 8).
  6. Black Clover Manga — Bab 351 (p. 9).
  7. Black Clover Manga — Bab 338 (p. 1-2).
  8. Black Clover Manga — Bab 346 (p. 7-9).
  9. Black Clover Manga — Bab 338 (p. 6-10).
  10. Black Clover Manga — Bab 342 (p. 6-10).
  11. Black Clover Manga — Bab 347 (p. 9-11).
  12. Black Clover Manga — Bab 342 (p. 11).
  13. Black Clover Manga — Bab 341 (p. 13).
  14. Black Clover Manga — Bab 351 (p. 8-10).
  15. Black Clover Manga — Bab 341 (p. 11-12).
  16. Black Clover Manga — Bab 351 (p. 11-12).
  17. Black Clover Manga — Bab 336 (p. 17).
  18. Black Clover Manga — Bab 337 (p. 7-17).
  19. Black Clover Manga — Bab 338 (p. 1-17).
  20. Black Clover Manga — Bab 339 (p. 1-17).
  21. Black Clover Manga — Bab 340 (p. 2-18).
  22. Black Clover Manga — Bab 341 (p. 1-7).
  23. Black Clover Manga — Bab 343 (p. 14-17).
  24. Black Clover Manga — Bab 346 (p. 6-11).
  25. Black Clover Manga — Bab 344 (p. 10-13).
  26. Black Clover Manga — Bab 345 (p. 1-2).
  27. Black Clover Manga — Bab 350 (p. 3-9).
  28. Black Clover Manga — Bab 351 (p. 15-17).
  29. Black Clover Manga — Bab 351 (p. 7).
  30. Black Clover Manga — Bab 343 (p. 14-15).
  31. Black Clover Manga — Bab 351 (p. 8-10).
  32. Black Clover Manga — Bab 342 (p. 6).
  33. Black Clover Manga — Bab 338 (p. 10).
  34. Black Clover Manga — Bab 341 (p. 11).
  35. Black Clover Manga — Bab 337 (p. 13-14).

Navigasi[]

Negeri Hino
Shogun
Ryuya Ryudo
Tujuh Ryuzen
Ichika YamiJozou HanegatsujiDaizaemon ŌokaKomari ImariGinnojomorifuyu KezoukakuYosuga MusyogatakeFujio Tenmanyashiki
Penduduk
Mikuriya HumitoKlan Yami
Mantan Penduduk
Yami Sukehiro
Kaitan Artikel
Benda
GulunganBoneka Ocha-amiTengentsu
Lokasi
GoshuKoshu
Advertisement