FANDOM


Magna Swing 「マグナ・スウィング Maguna SuwinguKsatria Sihir Kelas 5 Junior serta dari pasukan Banteng Hitam.[3][4] Dia berasal dari Rayaka, sebuah desa di Kerajaan Semanggi.[5]

Penampilan

Magna adalah pria dengan tubuh ramping dan dua rambut berwarna berbeda, rambut abu-abu muda di bagian atas, rambut hitam di samping. Selain itu, ia juga olahraga mohawk hitam. Salah satu tanda tangan wajahnya adalah tanda garis lurus yang dikelilingi oleh tiga pasang titik di dahi kirinya.

Magna memakai kemeja putih yang ditutupi oleh jaket kulit biru tua dan celana panjang biru tua. Selain itu, jaketnya menutupi setengah dari tubuhnya. Dia memakai sarung tangan tanpa jari hitam, sepasang warna biru, sepasang sepatu bot hitam, rantai yang tergantung dari sisi kiri pinggangnya terhubung ke celana panjangnya dan ikat pinggang yang dia gunakan untuk menopang kantongnya berisi grimoire-nya. Kantungnya berwarna hitam dan memiliki simbol tengkorak dan tulang bersilang di bagian depan.

Sebagai anggota regu Banteng Hitam, Magna juga mengenakan jubah skuad hitam khas mereka. Jubah itu sangat mirip mantel dengan tudung dan tombol untuk menahannya di sisi kanan. Selanjutnya, sisi kiri menampilkan lambang pasukan.

Galeri

Kepribadian

Magna memiliki sikap pria tangguh yang khas di mana ia akan kejam kepada siapa pun, kecuali Yami Sukehiro. Namun, Magna mampu menunjukkan rasa hormat kepada siapa pun yang dia akui, yang bisa dilihat ketika Asta berhasil melewati tes inisiasinya.[6][7]

Magna short temper

Temperamen pendek Magna.

Magna juga memiliki temperamen pendek, karena dia akan meledak pada apa pun yang dia anggap menjengkelkan, seperti ketika Asta bertanya kepadanya tentang tugas para Ksatria Sihir, sesuatu yang dia yakini sebagai pengetahuan umum. [8] Dia juga sangat blak-blakan dan mampu berkelahi dengan siapa pun, termasuk rekan satu timnya jika ada di antara mereka yang memilih sisi buruknya. Contohnya adalah ketika dia mulai menyerang Luck Voltia karena dia memakan makanan penutupnya. [9]

Magna memiliki rasa kesetiaan yang sangat besar, terutama terhadap kaptennya. [10] Selanjutnya, ia juga memiliki sisi pelindung saat ia memutuskan untuk mengawasi misi pertama Asta dan Noelle.[11]

Biografi

Magna adalah orang biasa yang lahir dan besar di sebuah desa bernama Rayaka, yang terletak di dekat perbatasan Kerajaan Semanggi. Seiring berlalunya waktu, ia bergabung dengan barisan regu Banteng Hitam, yang mengejutkan sesama penduduk desa. [12] Selama masa jabatannya di pasukan, ia mengembangkan rasa kesetiaan yang besar kepada kapten regu tersebut.[5]

Asta initiation test

Magna memberikan Asta sebuah tes inisiasinya.

Sehari sebelum Asta tiba, Magna dan Yami Sukehiro kehilangan taruhan melawan kepala Sosshi dan mereka berjanji kepada kepala bahwa mereka akan memenuhi salah satu permintaannya. [13] Beberapa waktu kemudian, dia berkelahi dengan Luck Voltia, yang memakan makanan penutupnya. [3] Namun, Yami menghentikan pertarungan dan memperkenalkan anggota baru, Asta, setelah itu Magna mulai mengintimidasi anggota baru dengan mengatakan bahwa Asta harus lulus ujiannya sebelum dia mau mengakuinya. Tesnya hanya terdiri dari Asta yang menghindari atau memblokir serangannya. Yang mengejutkannya, Asta malah menangkis mantranya, yang berhasil ia hindari dengan menetralkan mantra lain yang besarnya sama. Melihat prestasi juniornya, Magna mengakui keterampilan Asta dan tidak menunjukkan rasa tidak hormat setelah mendengar bahwa dia tidak memiliki kekuatan magis saat menyerahkan jubah pasukan kepadanya. [14]

Selanjutnya, Magna kemudian membawa Asta ke tur markas besar, di mana mereka bertemu dengan Noelle Silva. Magna terlibat dalam konfrontasi antara dua anggota baru ketika Noelle secara tidak sengaja menembaknya dengan sihirnya. Magna memutuskan untuk membiarkannya pergi, meskipun dia tidak mendapatkan permintaan maaf darinya, dan membawa Asta ke kamarnya sendiri. [15] Malam itu, Magna ada di sekitarnya ketika Noelle kehilangan kendali atas kekuatan sihirnya. Dia kemudian memberikan kata-kata dorongan padanya setelah Asta menyelamatkan hidupnya.[16]

Magna giving Asta and Noelle a ride

Magna memberikan Asta dan Noelle sebuah misi pertama.

Kemudian, Magna meledak dalam kemarahan terhadap Asta selama waktu makan, ketika Asta bertanya tentang tugas seorang Ksatria Sihir, setelah itu Magna dan anggota lainnya menjawabnya. [8] Tidak lama kemudian, Magna mengungkapkan kepada baik Asta dan Noelle bahwa misi pertama mereka akan berburu babi hutan di Sosshi sebagai permintaan dari kepala desa. Magna memutuskan untuk ikut sebagai pengawas mereka, tetapi karena ketidakmampuan Asta dan Noelle untuk naik sapu dan ketidakmampuan Finral Roulacase untuk berteleportasi ke tempat-tempat yang tidak diketahui, Magna memutuskan untuk menggunakan sapunya, Siklon Gila. Setelah mereka tiba, seorang Magna yang kelelahan menemukan bahwa desa itu tertutup kabut, jadi dia meminta Asta untuk memotongnya karena terbuat dari sihir. [17]

Sesaat kemudian, mereka menemukan bahwa penduduk desa akan dieksekusi. Magna dengan cepat mengaktifkan sihirnya dan menyelamatkan mereka tetapi menemukan bahwa orang yang meminta misi telah mati. Akibatnya, ia menghadapi kelompok penyihir di sekitarnya, tetapi pemimpin kelompok itu, Heath Grice, meluncurkan serangan keduanya. Kehabisan kekuatan magis, Magna tidak dapat membalas sampai Asta masuk untuk menghentikan serangan.[18]

Magna protected by Noelle's spell

Magna dilindungi oleh mantra Noelle.

Selama pertarungan, Magna melindungi penduduk desa sementara Asta ada di garis depan. [19] Setelah Noelle melemparkan mantra perlindungannya dan melihat keuletan Asta, Magna ingat saat-saat ia diterima di Banteng Hitam di mana meremajakan keyakinannya. Dia kemudian melangkah keluar dari mantra Noelle dan meminta Asta untuk mengulang gerakan yang mereka lakukan selama upacara inisiasi Asta. Strategi mereka berhasil dan Asta dengan cepat mengambil langkah untuk melakukan serangan terakhir terhadap Heath sementara Noelle berhasil melindungi Magna dari beberapa es yang akan menabraknya dari atas. [20] Begitu Asta mengalahkan Heath, Magna dengan cepat memberikan mantra penahan pada lawan mereka. Sayangnya, salah satu penyihir berhasil melarikan diri dengan menggunakan mantra sihir air. [21] Namun demikian, Magna bertekad untuk membawa Heath dan bawahannya yang tersisa ke markas untuk ditanyai. Namun, Magna gagal memenuhi tujuannya karena Heath menggunakan alat sihir di dalam dirinya untuk bunuh diri bersama dengan bawahannya.[22]

Magna, Asta, dan Noelle kembali ke markas dan memberikan laporan kepada Yami setelah menyelesaikan misi mereka. Setelah menerima gajinya, Magna kemudian pergi ke sudut kasino di pasar gelap di Kikka.[23] Pada akhirnya, Magna kehilangan hampir semua miliknya, namun ia masih bersikeras untuk menang.[24]

Black Bulls receiving an info from Yami

Magna mendengar tentang dungeon yang darurat.

Ketika Yami memberi tahu para anggota saat ini tentang kemunculan penjara bawah tanah di dekat perbatasan Kerajaan, Magna sedang menikmati makanan penutup sambil duduk di atas Asta yang sedang melakukan beberapa push-up. Dia dengan cepat menjadi marah ketika Asta, sekali lagi, menampilkan ketidaktahuannya sebelum sebagian menjelaskan pentingnya penjara bawah tanah untuknya.[25] Setelah Asta, Noelle dan Luck memilih berangkat ke misi untuk menaklukkan ruang bawah tanah, Yami memberi tahu Magna bahwa pasukan Fajar Emas juga mengirim anggota mereka, yang sedikit mengejutkannya.[26]

Seminggu kemudian, setelah Asta, Luck, dan Noelle menyelesaikan misi penjelajahan bawah tanah, Magna hadir ketika Asta diberikan pesta perayaan oleh pasukan. Dia kemudian ditugaskan ke misi dengan Luck Voltia oleh Yami Sukehiro.[27] Setelah mereka menyelesaikan misi dan kembali ke markas Banteng Hitam, Magna segera menawarkan kepada Asta tentang bintang yang ia terima untuk prestasinya.[28]

Charmy brags to Magna about her superior rank

Magna as he learns about the Knights' ranking system.

Selanjutnya, juniornya mengungkapkan kepada mereka tentang promosi terakhirnya, tetapi Magna gagal untuk memahami sistem peringkat Knight sampai kapten Banteng Hitam menjelaskannya kepada mereka. Magna kaget, saat dia mengetahui bahwa dia adalah Ksatria Sihir Junior kelas 5, yang merupakan peringkat terendah dalam organisasi. Lebih jauh lagi, ketika dia mengetahui bahwa Charmy memiliki peringkat lebih tinggi darinya, Magna dibiarkan tidak dapat merespons ketika dia membual tentang hal itu.[29]

Ketika Banteng Hitam dihubungi untuk mengirim bantuan ke Nairn, Magna terlalu mabuk setelah mencoba minuman Vanessa Enoteca.[30]

Beberapa hari kemudian, Magna bergabung dengan Banteng Hitam lainnya ke sebuah pesta di pantai Raque.[31] Dia memutuskan untuk hanya mengenakan fundoshi, seperti Yami's , dan Luck menyalakannya dengan Sihir Petir dan kemudian mengejar Magna yang panik.[32] Noelle kemudian mencoba untuk memukul Asta dengan Sihir Air tetapi sekali lagi akhirnya mengenai memukul Magna sebagai gantinya.[33] Saat Magna mengejar Luck, melemparkan bola api padanya, mereka dan Banteng Hitam lainnya menyerbu Sekke Bronzazza.[34] Yami kemudian muncul dan mengubur mereka di pasir sebelum merinci misi mereka ke Kuil Bawah Air.[35]

Ketika keteguhan hati Noelle selama pelatihannya, Magna, dan Banteng Hitam lainnya muncul dan menghiburnya.[36] Didorong, ia menyelesaikan Sea Dragon's Cradle tetapi kemudian kehilangan konsentrasinya dan mengendalikan mantera, membasahi Banteng Hitam.[37] Mereka kemudian berkumpul dalam mantera Noelle dan melakukan perjalanan ke Kuil Bawah Air. Magna harus berpegangan pada Charmy setelah dia melihat semua ikan dan mencoba berenang keluar dan memakannya.[38]

Luck and Magna travel to dungeon

Magna and Luck outside of a dungeon.

Dalam mencari obat untuk lengan Asta yang terkutuk, Magna dan Luck melakukan perjalanan ke penjara bawah tanah di gurun.[39] Namun, mereka kembali gagal tetapi dengan kepribadian yang berubah dan meluap. dengan kekuatan. Setelah Asta mengungkapkan bahwa lengannya telah sembuh, Magna dan Luck kembali normal dan memberi selamat kepadanya. [40] Setelah Charmy kembali, ia mengambil untuk membakar jamur parasit dan menunjukkan bahwa dia seharusnya sudah tahu tentang Festival Penghargaan Bintang. [41]

Magna menghadiri festival bersama Banteng Hitam lainnya. [42] Selama upacara penghargaan, ia dan Luck berlaga di sebuah game menembak karena mereka berharap skuad mereka akan menjadi yang terakhir.,[43] dan karenanya terkejut ketika pasukan Banteng Hitam berada di peringkat kedua. [44] Ketika Julius meminta perwakilan untuk naik ke panggung, seorang penjual menunjukkan bahwa Magna dan Luck berasal dari pasukan itu, tetapi Magna menjawab bahwa Asta layak mendapatkan tempat itu. [45]

Seminggu kemudian di Ujian Seleksi Ksatria Kerajaan, Magna dan Luck tidak mengenali Finral yang telah mengecat dan menata ulang rambutnya, tetapi Asta menunjukkan bahwa itu Finral karena ia berusaha untuk menjadi seorang penari wanita, dengan mana Magna setuju. [46] Magna ditempatkan di Tim C dengan Sol Marron dan Kirsch Vermillion.[47]

Kirsch creeps out his team

Magna is creeped out by Kirsch.

Setelah pertandingan pertama, Magna mengolok-olok Asta karena keras dan memerintahkan dia turun panggung karena timnya berikutnya. Sol bertanya mengapa Magna bertindak seolah-olah dia lebih baik daripada Asta, yang membuat Magna tersinggung. Ketika Asta menyela mereka, bertanya siapa yang ketiga adalah, wajah Magna dan Sol turun saat Kirsch memperkenalkan dirinya. [48] Kirsch melanjutkan ke kecantikannya, yang merayap keluar Magna dan menyebabkan dia pecah dalam ruam.[49]

Saat pertandingan pertama mereka dimulai, Magna berteriak pada Kirsch karena membicarakan kecantikannya lagi. Manga kemudian memukul beberapa bola api melintasi medan perang dan bergegas Tim D sendiri. Ketika berhadapan dengan tiga Chase Jackal, dia mengetuk mereka kembali dengan tongkat bisbolnya. Muncul di sebelah Magna, Klon Kirsch menunjukkan bahwa Banteng Hitam harus menganalisis lawan-lawannya dan memanfaatkan serangan jarak dekat dan jarak jauh..[50]

Team C poses

Tim C berpose atas kemenangannya.

Ketika Kirsch mengungkapkan bahwa dia menutupi medan perang dengan bunga sakura, dia menciptakan terowongan untuk Magna dan Sol yang mengarah langsung ke kristal Tim D. Magna meluncurkan beberapa bola api di kristal sebelum memukulnya dengan tongkatnya, sementara Sol menggunakan golemnya untuk meninju itu. Mereka menghancurkan kristal dan memenangkan pertandingan. Magna dan Sol mengikuti langkah Kirsch dan berpose bersamanya,[51] setelah itu mereka menutupi wajah mereka dengan rasa malu.[52]

Selama pertandingan keenam, Magna menjelaskan bahwa ia dan Luck telah berlatih selama berbulan-bulan dan menjadi lebih kuat, menambahkan halaman ke grimoires mereka.[53] Setelah Luck mengalahkan Rob Vitesse dan memenangkan pertandingan, Magna menekankan seberapa kuat saingannya.[54]

Setelah Julius mengatur ulang medan perang, Tim C mengambil tempat mereka untuk pertandingan kedua mereka. [55] Magna berdiri di samping Kirsch saat ia sekali lagi menutupi medan perang dengan bunga sakura. [56] Setelah Asta menghapus bunga sakura Kirsch, Magna tidak terkejut karena ia memperkirakan Asta akan meningkatkan Anti Sihir kemampuan dan memberi tahu Kirsch bahwa dia seharusnya tidak meremehkan rakyat jelata, seperti Magna sendiri. Kirsch terkejut mengetahui Magna adalah orang biasa dan menolak untuk bekerja dengannya, memerintahkan Sol dan Magna untuk menjaga kristal sementara dia berangkat sendiri, yang membuat Magna frustrasi.[57]

Second baptism for Asta

Magna membalas serangan Asta.

Setelah Kirsch dikalahkan, Magna berangkat untuk menemukan kristal Tim B sementara Sol berhadapan Mimosa Vermillion. Magna mendengar Zora Ideale menyebabkan guanya runtuh dan bergegas ke daerah tersebut sebelum mereka dapat melarikan diri. Mencari pembalasan untuk ritual pembaptisan, Magna melempar bola api ke arah Asta, yang mengayunkan Pedang Pembunuh Setan-nya, tetapi bola itu melompat di sekitar pedang dan menyerang kristal. Tertawa, Magna menjelaskan bahwa mantra barunya membuat bola menghilang dan tidak dapat diprediksi. [58] Ketika Asta terus kehilangan ayunan, Magna berpikir pada dirinya sendiri bahwa mantra ini berasal dari teknik dan kemahiran karena dia, orang biasa, tidak memiliki kolam mana yang besar dari para bangsawan. Manga terkejut ketika Asta secara akurat memprediksi lompatan dan memotong salah satu bola api. Magna melepaskan rentetan, tetapi hanya satu dari setiap lima hit kristal. Dia terkesan bagaimana perbaikan Asta mendorong pasukannya untuk meningkat juga. Ketika dia meningkatkan rentetan serangan, Magna menyatakan bahwa final akan berada di antara dia dan Luck, bukan Asta dan Yuno.[59]

Kirsch muncul dari gua dan menyerang Asta juga. Zora kemudian memerintahkan Asta untuk mengejar Kirsch sambil menempatkan jebakan pada kristal, yang menyerap dan memantulkan bola api kembali ke Magna. Dihadapkan dengan mantranya sendiri, Magna menciptakan tongkat bisbol, berencana untuk memukul bola api kembali, tetapi ayunannya meleset saat bola api melompat ke sudut yang lain. Magna kemudian meledak ke tanah dan terkejut bahwa perangkap itu benar-benar menyalin mantranya.[60] Tim C kehilangan pertandingan ketika Asta menghancurkan kristal mereka. Setelah itu, Zora mengkritik Tim C, menunjukkan bahwa Magna seharusnya tidak memberi tahu lawan-lawannya bagaimana mantra itu bekerja.[61]

Black Bulls stop Langris

Banteng Hitam menghentikan Langris dari pembunuhan Finral.

Ketika Langris Vaude mengancam akan membunuh Finral setelah pertandingan mereka, Charmy meluncurkan teman satu timnya ke medan perang, dan Magna memegang tongkat bisbol berapi-api ke tenggorokan wakil kapten. Banteng Hitam mundur ketika Julius Novachrono mendekat.[62]

Magna dan Luck kembali ke sideline dan menonton pertandingan antara Tim B dan G. [63] Setelah Asta mengalahkan Langris dan pertandingan dinyatakan seri, Asta mulai runtuh karena kelelahan, tetapi Magna menangkapnya sementara banyak Ksatria lain muncul untuk mendukungnya.[64]

Beberapa hari setelah ujian, Magna gugup mendengar hasilnya, yang mana Luck menggodanya.[65] Ketika ada teriakan di pintu depan pangkalan, Magna berteriak balik dan dirobohkan oleh Mereoleona Vermillion. Setelah dia mengumpulkan Asta, Noelle, dan Luck, Magna menyadari bahwa merekalah yang dipilih untuk menjadi Ksatria Kerajaan. Mereoleona menyebutkan bahwa ada Black Bull lain yang dipilih, dan Magna bersikeras bahwa itu adalah dia, yang dia bantah.[66]

Magna kemudian meninggalkan pangkalan [67] dengan Vanessa, dan mereka menyaksikan ruang bawah tanah mengambang melayang di atas kepala. [68] Mereka menyelidiki kota yang diserang dan menemukan Luck telah dirasuki oleh peri Lufulu. Kucing Vanessa Rouge mencegah Lufulu memukul Magna dan Vanessa tetapi juga mencegah Magna menyerang Lufulu. Magna memintanya untuk mengingat kembali kekuatannya dan kemudian bertarung lagi dengan Lufulu, berharap untuk membangunkan Luck.[69] Magna memikat Lufulu agar semakin dekat dengannya dan meledakkan beberapa bola api, menangkap keduanya dalam ledakan. Magna kemudian membanting Lufulu ke tanah dengan Maximum Exploding Fireball dan menahannya dengan api yang dihasilkan. Magna menyatakan bahwa peri tidak memiliki cara untuk menang, tetapi Lufulu memanggil sambaran petir dan membebaskan dirinya.[70]

Lufulu semakin meningkatkan kecepatannya, melampaui persepsi Magna dan Vanessa, dan menyerang pasangan itu, tetapi Rouge mencegah mereka terluka. Lufulu meneruskan serangannya sampai Rouge kehabisan kekuatan sihir. Lufulu meraih Magna di tenggorokan dan mengangkatnya ke udara.[71] Magna menuntut elf itu meninggalkan tubuh Luck. Lufulu mengklaim bahwa jiwa Luck memudar, tetapi Magna bertanya mengapa Lufulu menangis dan mengartikannya bahwa Luck masih ada di dalam. Lufulu menolak untuk mendengarkan dan menyerang Magna dengan Thunder Arrow. Tiba-tiba Asta ditarik ke medan perang dan menghancurkan panah, juga membebaskan Manga dari genggaman Lufulu.[72]

Ketika Lufulu mengejar dan melawan Asta, Magna dan Vanessa melempar bola api dan batu untuk mengalihkan perhatian si peri, tetapi Lufulu mampu mengelak dari mereka semua dan menendang Asta. Magna kemudian menghancurkan daerah di sekitar Asta, menyembunyikan bocah itu di debu dan ledakan saat dia maju. Ketika Lufulu berhasil merasakan jejak Asta, Vanessa menggunakan utasnya untuk menahan bocah itu, dan begitu Lufulu mencapai Asta, Magna memutar benang. Waktu peri itu dilempar dan memberikan celah bagi Asta untuk menyerang.[73]

Asta mencoba mengusir elf itu, dan ketika Lufulu melepaskan mana untuk memblokir pedang, Magna dan Vanessa memegang lengan Lufulu dan memanggil Luck. Kelompok ini kemudian disambar petir. [74] Ketika sihir Lufulu berubah menjadi lebih menyeramkan, Asta berhasil mematahkan mantra reinkarnasi dan Luck mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya. Menangis, Luck bertanya apakah mereka semua masih berteman. Magna memeluknya dan menegaskan bahwa itu benar.[75]

Black Bulls into charge

Banteng Hitam bersemangat dan menuju ke ibukota kerajaan.

Luck kemudian menarik yang lain kembali ke markas mereka, yang mereka temukan di reruntuhan. Magna mendekati Henry Legolant, dan sihirnya terkuras habis. Setelah Asta menjelaskan siapa Henry, ia kemudian mengartikan gumaman Gordon, Grey, dan Henry tentang Gauche.[76] Charmy kembali ke pangkalan dan marah dengan kehancuran kebunnya. Dia memaksa yang lain untuk memakan makanan dari Master Chef, yang memulihkan kekuatan sihir mereka. Begitu sihir Henry kembali, pangkalan membentuk kembali menjadi banteng berlari, dan Banteng Hitam pergi untuk melindungi kerajaan.[77]

Ketika mereka mencapai Hecairo, Magna menembakkan Maximum Exploding Fireball melalui salah satu meriam pangkalan, Henry memperkuat kekuatan dan mengarahkannya ke Xerx Lugner yang dirasuki.[78] Setelah Asta mengusir para elf, perayaan Banteng Hitam terganggu oleh Rades Spirito, Sally, dan Valtos.[79] Magna mendengarkan proposal Rades, dan bersorak pada Asta ketika dia bergulat dengan Rades.[80] Setelah ketiganya diyakinkan untuk menyelamatkan kerajaan, Valtos memindahkan basis ke ibukota.[81]

Ketika mereka melihat sekelompok elf menyerang, pangkalan dibengkokkan di dalam Istana Semanggi.[82] Magna meminjamkan Sihir Api-nya ke salah satu meriam lagi, dan diperkuat. tembakan menyerang Fragil Tormenta yang dimiliki.[83]

Setelah kelompok elf dikalahkan, Reve menarik bagian atas pangkalan ke Dunia Glamor-nya,[84] menjebak Magna, Luck, Vanessa, Charmy, dan Sally.[85] Vanessa melindungi mereka dari serangan Reve, dan Magna dan Luck mencoba menyerang Reve secara langsung tetapi tidak berhasil.[86] Ketika Reve menciptakan banyak air, Sally meminta Luck memukulnya dengan Sihir Petir, mengelektrolisisnya, dan kemudian meminta Magna menggunakan Sihir Sihir untuk memicu ledakan.[87] Setelah Sally menipu Reve untuk membuat beberapa jalan keluar, Reve merantai semuanya. Magna mencoba menggunakan trik yang sama pada Reve, tetapi Sally menjelaskan bahwa itu tidak akan berhasil. Luck kemudian muncul dengan rencana untuk menipu Reve untuk membuat salinan Dorothy Unsworth, rekan manusianya.[88] Keduanya menggunakan mantra yang sama sehingga persaingan pengguna membanjiri mantera dan menyebabkannya runtuh. Setelah kembali ke dunia nyata, Luck dan Manga memukul Reve dengan Flame-Lightning Explosive Cannon,[89] mengetuk elf itu sampai pingsan. Kelompok itu kemudian jatuh dalam gumpalan besar kapas di atas ruang bawah tanah mengambang, menghancurkan Banteng Hitam lain di bawah mereka. Magna mengeluh ketika Noelle dan Zora terbang dan jatuh ke tumpukan.[90]

Dengan Banteng Hitam bersatu kembali, semua orang berkumpul di kastil di bawah ini untuk pulih sebelum menuju ke Istana Bayangan. Para penyihir diserang oleh Ksatria Sihir yang lebih kerasukan, tetapi Mereoleona dan Fuegoleon Vermillion tiba dan mengalahkan para elf.[91] Magna menunjukkan bahwa gerbang masuk ke Istana Bayangan menyusut. Pada saat yang sama, lebih banyak Fajar Emas yang dirasuki tiba, sehingga Magna dan Banteng Hitam tetap di belakang untuk membantu melawan mereka. Dia mengatakan Asta untuk pergi dengan para kapten ke Istana Bayangan.[92] Beberapa saat kemudian, Yuno dan sekelompok Ksatria Sihir tiba di kastil dan mengalahkan peri, Magna kemudian menonton saat Yuno dan Charmy terbang ke Istana Bayangan.[93]

Black Bulls barge into courthouse

Banteng Hitam menerobos sidang.

Beberapa hari kemudian, Banteng Hitam menerobos masuk ke Parlemen Sihir untuk menyelamatkan Asta dan Secre. [94] Damnatio Kira melenyapkan mantra mereka, tetapi Asta menggunakan kemampuan Pedang Penghancur Setan untuk menghilangkan efeknya. Nozel dan Fuegoleon kemudian menyela pertarungan dan meneruskan misi dari Julius: Banteng Hitam akan diasingkan sementara pasukan menyelidiki Iblis dan memantau Asta dan Secre.[95]

Kecakapan Pertarungan

Sihir

  • Sihir Api: Magna menggunakan bentuk sihir ini untuk menghasilkan dan memanipulasi api. Dia terutama menggunakan sihir ini untuk membentuk bola api yang dia lemparkan ke lawan-lawannya.[3][96]
  • Sihir Penahan: Magna menggunakan bentuk sihir ini untuk membuat pengekangan berbasis api.[97]
  • Sihir Penguatan: Magna menggunakan bentuk sihir ini untuk meningkatkan kemampuan fisiknya.[99]

Kemampuan

  • Refleks yang Ditingkatkan : Magna telah terbukti memiliki refleks di atas rata-rata, seperti yang ditunjukkan ketika dia dengan cepat mengambil tindakan begitu dia melihat bahwa penduduk desa Sosshi akan segera dieksekusi. [101]
  • Peningkatan Stamina: Magna memiliki stamina di atas rata-rata, karena dia masih dapat menggunakan sihirnya beberapa kali, meskipun kelelahan setelah bepergian sambil membawa Asta dan Noelle.[102][103]


Kekuatan
Fisik
Jumlah
Sihir
Pengendalian
Sihir
Penginderaan
Sihir
Kepandaian Mata Petarung
334235


Peralatan

  • Grimoire: Magna memegang grimoire yang dia gunakan dengan sihir apinya. Grimoire memiliki sampul hitam dengan ornamen tengkorak di tengah sampul depan dan garis padat berbatasan dengan lencana api di setiap sudut selimut. Semanggi merah juga bisa dilihat di mata kanan desain tengkorak.[104]
  • Crazy Cyclone: Magna memiliki sapu dengan tengkorak banteng sebagai set depan dan tulang belakang dan tulang rusuk sebagai bingkainya.[105]

Pertarungan

Peristiwa

Trivia

  • Hal-hal favorit Magna adalah hal-hal pedas dan pria tangguh. [2]
  • Desain grimoire Magna adalah latar belakang untuk sampul Volume 6.
  • Pertanyaan Peringkat Brigade:
    • Magna adalah Banteng Hitam paling cerdas kesembilan. [106]
    • Magna adalah karakter paling berotot kesebelas. [107]
    • Magna adalah penyanyi terburuk keempat. [108]
  • Magna peringkat ke sembilan belas di jajak pendapat popularitas pertama dan ke-23 di peringkat kedua.

Referensi

  1. Black Clover Manga dan Anime — Bab 115 (p. 16) dan Episode 74.
  2. 2,0 2,1 2,2 2,3 2,4 Black Clover Manga — Vol. 1, Character Profile
  3. 3,0 3,1 3,2 3,3 Black Clover Manga dan Anime — Bab 3 (p. 21-23) dan Episode 6.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 37 (p. 15) dan Episode 27.
  5. 5,0 5,1 Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 16) dan Episode 6.
  6. Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 7-8) dan Episode 6.
  7. Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 16-18) dan Episode 6.
  8. 8,0 8,1 Black Clover Manga dan Anime — Bab 6 (p. 1) dan Episode 8.
  9. Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 2-3) dan Episode 6.
  10. Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 4) dan Episode 6.
  11. Black Clover Manga dan Anime — Bab 6 (p. 6) dan Episode 8.
  12. Black Clover Manga dan Anime — Bab 8 (p. 8) dan Episode 10.
  13. Black Clover Manga dan Anime — Bab 6 (p. 5) dan Episode 8.
  14. Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 2-18) dan Episode 6.
  15. Black Clover Manga dan Anime — Bab 5 (p. 1-6) dan Episode 7.
  16. Black Clover Manga dan Anime — Bab 5 (p. 12-19) dan Episode 7.
  17. Black Clover Manga dan Anime — Bab 6 (p. 4-11) dan Episode 8-9.
  18. Black Clover Manga dan Anime — Bab 6 (p. 12-18) dan Episode 9.
  19. Black Clover Manga dan Anime — Bab 7 (p. 11-13) dan Episode 9.
  20. Black Clover Manga dan Anime — Bab 8 (p. 5-17) dan Episode 10.
  21. Black Clover Manga dan Anime — Bab 9 (p. 1-3) dan Episode 10.
  22. Black Clover Manga dan Anime — Bab 9 (p. 10-12) dan Episode 10.
  23. Black Clover Manga dan Anime — Bab 10 (p. 9) dan Episode 11.
  24. Black Clover Manga — Bab 10 (p. 19).
  25. Black Clover Manga dan Anime — Bab 11 (p. 4-6) dan Episode 14.
  26. Black Clover Manga dan Anime — Bab 11 (p. 17) dan Episode 14.
  27. Black Clover Manga dan Anime — Bab 22 (p. 3-4) dan Episode 20.
  28. Black Clover Manga dan Anime — Bab 37 (p. 14) dan Episode 27.
  29. Black Clover Manga dan Anime — Bab 37 (p. 15-16) dan Episode 27.
  30. Black Clover Manga — Bab 47 (p. 2).
  31. Black Clover Manga dan Anime — Bab 57 (p. 2) dan Episode 40.
  32. Black Clover Manga dan Anime — Bab 57 (p. 4-5) dan Episode 40.
  33. Black Clover Manga dan Anime — Bab 57 (p. 9) dan Episode 40.
  34. Black Clover Manga dan Anime — Bab 57 (p. 12) dan Episode 40.
  35. Black Clover Manga dan Anime — Bab 57 (p. 14-15) dan Episode 40.
  36. Black Clover Manga dan Anime — Bab 58 (p. 13-14) dan Episode 41.
  37. Black Clover Manga dan Anime — Bab 58 (p. 17) dan Episode 41.
  38. Black Clover Manga dan Anime — Bab 59 (p. 1-6) dan Episode 42.
  39. Black Clover Manga dan Anime — Bab 81 (p. 4) dan Episode 54.
  40. Black Clover Manga dan Anime — Bab 102 (p. 3-4) dan Episode 65.
  41. Black Clover Manga — Bab 102 (p. 9).
  42. Black Clover Manga — Bab 102 (p. 11-12).
  43. Black Clover Manga dan Anime — Bab 105 (p. 9) dan Episode 70.
  44. Black Clover Manga dan Anime — Bab 105 (p. 13-14) dan Episode 70.
  45. Black Clover Manga dan Anime — Bab 105 (p. 17) dan Episode 70.
  46. Black Clover Manga dan Anime — Bab 112 (p. 13-14) dan Episode 73.
  47. Black Clover Manga dan Anime — Bab 113 (p. 6) dan Episode 73.
  48. Black Clover Manga dan Anime — Bab 115 (p. 16) dan Episode 74.
  49. Black Clover Manga dan Anime — Bab 116 (p. 1-2) dan Episode 75.
  50. Black Clover Manga dan Anime — Bab 116 (p. 6-8) dan Episode 75.
  51. Black Clover Manga dan Anime — Bab 116 (p. 12-17) dan Episode 75.
  52. Black Clover Manga dan Anime — Bab 117 (p. 1) dan Episode 75.
  53. Black Clover Manga dan Anime — Bab 119 (p. 7-8) dan Episode 77.
  54. Black Clover Manga dan Anime — Bab 119 (p. 17) dan Episode 77.
  55. Black Clover Manga dan Anime — Bab 122 (p. 6) dan Episode 78.
  56. Black Clover Manga dan Anime — Bab 122 (p. 9-10) dan Episode 78.
  57. Black Clover Manga dan Anime — Bab 123 (p. 7-8) dan Episode 78.
  58. Black Clover Manga dan Anime — Bab 124 (p. 5-9) dan Episode 79.
  59. Black Clover Manga dan Anime — Bab 124 (p. 13-16) dan Episode 79.
  60. Black Clover Manga dan Anime — Bab 125 (p. 1-5) dan Episode 79.
  61. Black Clover Manga dan Anime — Bab 125 (p. 12-13) dan Episode 79.
  62. Black Clover Manga dan Anime — Bab 127 (p. 13-19) dan Episode 81.
  63. Black Clover Manga dan Anime — Bab 128 (p. 1-2) dan Episode 81.
  64. Black Clover Manga dan Anime — Bab 131 (p. 5-6) dan Episode 83.
  65. Black Clover Manga dan Anime — Bab 133 (p. 7) dan Episode 85.
  66. Black Clover Manga dan Anime — Bab 133 (p. 10-14) dan Episode 87.
  67. Black Clover Manga dan Anime — Bab 139 (p. 2) dan Episode 89.
  68. Black Clover Manga dan Anime — Bab 159 (p. 17) dan Episode 104.
  69. Black Clover Manga dan Anime — Bab 160 (p. 4-10) dan Episode 104.
  70. Black Clover Manga dan Anime — Bab 160 (p. 11-17) dan Episode 104.
  71. Black Clover Manga dan Anime — Bab 161 (p. 3-8) dan Episode 104.
  72. Black Clover Manga dan Anime — Bab 161 (p. 9-12) dan Episode 104.
  73. Black Clover Manga dan Anime — Bab 162 (p. 6-11) dan Episode 104.
  74. Black Clover Manga dan Anime — Bab 163 (p. 1-2) dan Episode 104.
  75. Black Clover Manga dan Anime — Bab 161 (p. 11-13) dan Episode 104.
  76. Black Clover Manga dan Anime — Bab 164 (p. 1-9) dan Episode 105.
  77. Black Clover Manga dan Anime — Bab 164 (p. 9-15) dan Episode 105.
  78. Black Clover Manga — Bab 165 (p. 12-13).
  79. Black Clover Manga — Bab 166 (p. 13-15).
  80. Black Clover Manga — Bab 167 (p. 1-6).
  81. Black Clover Manga — Bab 167 (p. 12-13).
  82. Black Clover Manga — Bab 182 (p. 16-17).
  83. Black Clover Manga — Bab 183 (p. 1-5).
  84. Black Clover Manga — Bab 183 (p. 8-10).
  85. Black Clover Manga — Bab 183 (p. 14-15).
  86. Black Clover Manga — Bab 184 (p. 1-8).
  87. Black Clover Manga — Bab 184 (p. 8-12).
  88. Black Clover Manga — Bab 185 (p. 1-9).
  89. Black Clover Manga — Bab 186 (p. 12-17).
  90. Black Clover Manga — Bab 189 (p. 15-17).
  91. Black Clover Manga — Bab 190 (p. 2-8).
  92. Black Clover Manga — Bab 190 (p. 10-16).
  93. Black Clover Manga — Bab 193 (p. 8-14).
  94. Black Clover Manga — Bab 218 (p. 9-15).
  95. Black Clover Manga — Bab 219 (p. 5-13).
  96. Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 10) dan Episode 6.
  97. Black Clover Manga dan Anime — Bab 9 (p. 2) dan Episode 10.
  98. Black Clover Manga dan Anime — Bab 64 (p. 6) dan Episode 44.
  99. Black Clover Manga dan Anime — Bab 124 (p. 5) dan Episode 79.
  100. Black Clover Manga dan Anime — Bab 64 (p. 13-15) dan Episode 44.
  101. Black Clover Manga dan Anime — Bab 6 (p. 13-14) dan Episode 9.
  102. Black Clover Manga — Bab 6 (p. 8-9).
  103. Black Clover Manga dan Anime — Bab 8 (p. 11-12) dan Episode 10.
  104. Black Clover Manga dan Anime — Bab 4 (p. 9) dan Episode 6.
  105. Black Clover Manga dan Anime — Bab 6 (p. 7) dan Episode 8.
  106. Black Clover Manga — Vol. 9, Pertanyaan Brigade 2
  107. Black Clover Manga — Vol. 10, Pertanyaan Brigade 2
  108. Black Clover Manga — Vol. 14, Pertanyaan Brigade

Navigasi

Sihir Api
Serangan
Ledakan Bola ApiPeluru PeledakPeluru Penjara PembunuhPutaran ApiRaungan SingaBarisan MatahariKobaran Api LiarPalang Api BerkilauNafas SalamanderHempasan AgungCakar SalamanderTombak PeledakDuri ApiErupsi KomboExtreme Killing Vanishing FireballCalidus BrachiumCalidus Brachium BarrageCalidus Brachium PurgatoryExplosive Vanishing ScattershotTimed Explosion ScattershotLedakan Bola Api MaksimumPutaran Api Mendalam
Pertahanan
Ignis Columna
Tambahan
Formasi Pengikat Tali Api PadatJubah Bulu PhoenixLeo PalmaSoothing Holy LightGuiding Light LeopardBase Run GamblePelacak Khayalan
Gabungan
Meriam Ledakan Api-Petir
Penyihir
Semanggi
BradDmitri BrintFana (elf)Orsi OrfaiForte GrisFuegoleon VermillionJamoLeopold VermillionMagna SwingMereoleona Vermillion • Nash • NixSalamanderTheresa RapualZara Ideale
Berlian
FanaMars
Hati
Floga
Spade
Ralph
Sihir Penciptaan
Atribut
Mantra
Penyihir
Berbasis minyak hitam
Curse-Filled NailsDisk Ritual Lilin Kutukan Nathan Agrippa
Berbasis darah
Panggung Eksekusi DarahSabit Kehidupan Ratu Penyihir
Berbasis mawar liar
Corpse-Hunting Briar Tree Charlotte Roselei
Berbasis perunggu
Sekke's Magnum CannonballSekke's Shooting Star Sekke Bronzazza
Berbasis rantai
Magic Binding Iron Chain FormationDance of the Pitless Viper Revchi Salik
Berbasis kapas
Sheep CookSleeping Sheep StrikeSheep Fluffy CushionSheep BondageSheep Cook: Master Chef Charmy Pappitson
Berbasis kristal
LaevateinnTalos PuppetTalos Puppet ClusterHeavy Armored TitanHarpe MarsFana
Berbasis tanah
Rampaging Mother EarthDivided Mother Earth Sol Marron
Berbasis api
Leo RugiensIgnis ColumnaGuiding Light LeopardGrand Slam Fuegoleon VermillionMagna SwingTheresa Rapual
Berbasis Kaca
Verre FleurVerre Epée Hamon Caseus
Berbasis besi
Peluru Besi Gareth
Berbasis cahaya
Cambukan Cahaya Penghakiman Patolli
Berbasis petir
Thunder God's BootsThunder God's GlovesThunderbird Cavalry: Sky-Splitting Magic Bow Armament Luck VoltiaRagus
Berbasis air raksa
Bintang Eksekusi Perak Nozel Silva
Berbasis kabut
Tangan Penyegel Spektral Foyal
Berbasis lendir
Mucus Nail Yagos
Berbasis tak kasat mata
Tentara Tak Terlihat Gueldre Poizot
Berbasis tumbuhan
Bunga Sihir Penunjuk ArahBunga Kebenaran Mimosa Vermillion
Berbasis racun
Nafas Basilisk
Berbasis tanah liat merah
Kemarahan Babi Hutan BesarBright Armor Heavy Artillery Broccos
Berbasis pasir
Sand-Armored GuardSand-Armored Heavy GuardSand-Armored Dreadnought Guard Alecdora Sandler
Berbasis asap
Smoke Binding Cross PrisonDegenerate King's Smoke PrisonBustling Lazy Vehicle Lotus Whomalt
Berbasis salju
Teman Salju Neige
Berbasis ruang
Ruang Merah TertutupCrevice Men Galleo
Berbasis baja
Steel Castle's Armored WallViolent Rotating Lance Klaus Lunettes
Berbasis batu
Model Batu Dunia Siren Tium
Berbasis pohon
Magic Draining Roots
Berbasis air
Holy Fist of LoveSarang Naga LautHoly Water Assassination BulletDeath Dealing Sea SerpentSea Dragon's CradlePerisai Dewa LautSea God's HammerRaungan Naga LautClimbing CoelacanthValkyrie Dress AdrianGioLily AquariaNoelle SilvaSolid Silva
Berbasis angin
Elang Putih CepatPedang Pancuran AnginHeavenly Wind ArkTusukan Jarum TornadoKaisar Penebas AnginSlicing Wind Emperor: Wintry WindSlicing Wind Emperor: Mountain RetreatKaisar Penebas Angin: BadaiRoh Zephyr Fanzell KrugerGeorgeYuno
Sihir Penahan
Atribut
Mantra
Penyihir
Berbasis kapas
Charmy Pappitson
Berbasis kegelapan
Pengikat Kegelapan Yami Sukehiro
Berbasis api
Formasi Tali Pengikat Api PadatLeo Palma Fuegoleon VermillionMagna Swing
Berbasis kabut
Kabut Benang Pengikat Laba-Laba Nebra Silva
Berbasis lumpur
Flash Bog Willie
Berbasis pasir
Kotak Pasir Alecdora Sandler
Berbasis salju
Snow Lime Rock Neige
Berbasis baja
Klaus Lunettes
Berbasis waktu
Chrono StasisChrono Stasis Grigora Julius Novachrono
Berbasis air
Sea Serpent Twine Solid Silva
Berbasis angin
Kaisar Penebas Angin: Pusaran AnginLiable Tempest Fanzell KrugerYuno
Tanpa spesifikasi
Sheep Horn Snag Goht
Sihir Penguatan
Mana SkinLeg Strength Boost
Atribut
Mantra
Penyihir
Berbasis-api
Base Run Gamble Magna SwingMereoleona VermillionFuegoleon VermillionLeopold Vermillion
Berbasis-Tumbuhan
Magic Pollen RolandMimosa Vermillion
Berbasis-Kegelapan
Yami Sukehiro
Berbasis kapas
Charmy Pappitson
Berbasis-Binatang Buas
Vetto
Berbasis-angin
Yuno
Berbasis-ruang
Finral RoulacaseLangris Vaude
Berbasis-air
Noelle Silva
Berbasis-tanah
Sol Marron
Sihir Senyawa
Atribut
Mantra
Penyihir
Es + Kabut
Cage of Infinite Hail Heath Grice + Fluss
Petir + Baja + Sayap
Panah Guntur Luck Voltia + Klaus Lunettes + Puli Angel
Cahaya + Salju + Lukisan
+ Batu Pasir + Sayap
Elemental Quintet Rhya (Peniru) + Elf Fragil Tormenta + Lira + Rossa + Elf Puli Angel
Mantra Sihir Gabungan
Api + Petir
Meriam Ledakan Api-Petir Luck Voltia + Magna Swing
Tarian + Lagu
Pemotong Dewa Laut Kahono + Kiato
Baja + Kaca
Le Château du Verre Elf Klaus Lunettes dan Elf Hamon Caseus
Cahaya + Cermin
Badai Pedang Cahaya Penghakiman Patolli + Drowa
Cermin + Mata
Reflect Iris Drowa + Eclat
Pedang + Cahaya
Pedang Penghuni Setan: Pelindung Cahaya Lemiel Silvamillion Clover + Licht
Pedang + Dunia Pohon
Pedang Penghuni Setan: Pohon Cahaya Roh William Vangeance + Licht
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.