Singa Yang Tertidur 「眠れる獅子 Nemureru Shishi」 adalah halaman ke-98 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan

Di Markas Singa Merah Tua, Fuegoleon Vermillion masih terbaring koma dan Ksatria Sihir mereka terlibat dalam pertarungan melawan peri, yang merasuki wakil kapten, Randall Luftair. Peri itu berkomentar tentang betapa lemahnya manusia dan para ksatria sihir memohon wakil kapten mereka untuk menghentikan amukan karena mereka merasakan kekuatan sihir yang kuat darinya. Peri itu menyatakan bahwa dia tidak akan berhenti sampai semua manusia mati. Saat para ksatria sihir kehilangan harapan, Leopold Vermillion mengingatkan mereka akan harga diri mereka dan meminta mereka untuk tidak menyerah.[1] Mendengar ini peri menggunakan miliknya Sihir Udara untuk menunjukkan kepada mereka kerugian yang mereka hadapi. Leopold berpikir tentang bagaimana sihir udaranya melengkapi Sihir Api tetapi situasinya telah berbalik sekarang. Leopold berkonsentrasi dan menembakkan Putaran Api tapi elf itu memadamkannya menggunakan Blokade Udara dan melukainya dengan Ledakan Penghancur Udara. Leopold mundur dan tidak setuju bahwa dia akan kalah yang meningkatkan moral rekan satu timnya. Anggota regu memutuskan untuk melakukan serangan habis-habisan yang berakhir sia-sia karena elf itu bergerak dengan cepat dan mengeluarkan mereka.

Leopold meluncurkan serangan mendadak pada elf yang dia antisipasi dan membalasnya dengan Ledakan Penghancur Udara tetapi Leopold merasakan serangan itu saat dia membaca mana dan menghindarinya. Peri itu mengklaim itu sebagai keberuntungan dan menuduhnya tetapi ketika Leopold membantahnya, dia menggambarkan bahwa Leopold beradaptasi lebih cepat dan dia harus menghabisinya. Tiga anggota regu yang gugur berkomentar tentang laju pertumbuhan Leopold dan mereka rela mengorbankan diri untuk mengulur waktu agar Leo dan yang lainnya bisa kabur. Leo tidak setuju dan mencoba untuk bertarung dengan mereka tetapi dia jatuh dan menyadari bahwa dia telah mencapai batas kemampuannya. Saat para penyihir terganggu elf itu mendekat dan mengalahkan mereka, dia juga berkomentar bahwa Leopold tidak akan menjadi kapten karena dia akan membunuhnya di sini. Leopold mencoba memaksa tubuhnya untuk bergerak dan menolak untuk percaya bahwa dia akan mati di sini. Tiba-tiba elf dan Leopold merasakan mana yang aneh saat kastil menelan mana Api yang sangat besar membuat Leopold berpikir bahwa musuh lain telah muncul karena sekuat elf. Tetapi ketika Leopold merasakannya menjadi hangat dan memeluk Fuegoleon dengan tangan yang terbuat dari api melangkah keluar dan berkomentar bahwa Leopold telah melakukan pekerjaan dengan baik. Fuegoleon mengulurkan lengannya sementara Salamander keluar, dia menyatakan bahwa sebagai kapten Singa Merah Tua dan sebagai saudara Leopold dia tidak akan pernah kalah lagi.[2]

Fuegoleon ingat bagaimana Salamander mencarinya saat dia dalam keadaan koma. Fuegoleon menghargai upaya semua orang saat dia merasakan mana yang berapi-api datang dari pertempuran mereka. Leopold kagum dan mengakui kekuatan saudaranya. Elf berkomentar tentang bagaimana seorang manusia menerima berkah dari roh tetapi masih memandang rendah karena dia hanyalah seorang manusia. Fuegoleon mengatakan bahwa dia tidak akan menahan dan meluncurkan Nafas Salamander, saat elf itu mencoba untuk menghapusnya, dia memperhatikan bahwa apinya terlalu kuat untuk dihancurkan oleh sihirnya dan juga merasa tercekik. Menggunakan kesempatan ini Fuegoleon menahan elf tersebut menggunakan Tapak Singa. Skuad bersorak untuk Fuegoleon dan Leopold berpikir tentang betapa luar biasanya saudaranya, dan bagaimana dia akan melampaui saudaranya suatu hari nanti. Leopold kemudian memberitahu Fuegoleon bahwa ketika dia sedang tidur, saudara perempuan mereka telah mengambil alih tugasnya yang mengejutkan Fuegoleon. Fuegoleon berpikir tentang bagaimana saudara perempuannya seharusnya menjadi kapten dan bagaimana dia membuatnya melakukan sesuatu di luar karakter. Fuegoleon merasakan bahwa segala sesuatunya meningkat dengan cepat ketika dia tidur dan mengingat kejadian ketika William Vangeance ketika Licht menangkapnya lengah dan mengiris lengannya.

Di markas Fajar Emas, beberapa elf telah berkumpul dan memiliki anggota regu dan berdiskusi di antara mereka sendiri. Elf yang merasuki Langris Vaude, Ratri, memasuki tempat persembunyian dan menyatakan bahwa dia dipenjara di tempat yang aneh. Seorang elf memberi tahu Ratri, bahwa yang mereinkarnasi mereka adalah sepupunya Patolli. Ratri berkata bahwa mereka akan menunjukkan kepada manusia bahwa malam putih telah berakhir dan fajar keemasan akan terbit dan gatal untuk membunuh manusia.

Di tempat lain Finral Roulacase tersadar dari tidur dan bertanya-tanya apa yang terjadi. Yami Sukehiro menendangnya dari tempat tidur dan memberitahunya tentang situasinya. Finral merasakan mana tidak menyenangkan yang sama yang dia rasakan dari saudaranya dan memutuskan bahwa dia akan menyelamatkan saudaranya kali ini.[3]

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Semanggi Petit

Baru Bangun 「寝起き Neoki」: Fuegoleon baru saja bangun tapi ada yang harus dia lakukan sebelum keluar dari tidur: menyisir rambutnya, menyikat giginya, dan tidur selama 5 menit lagi.

Referensi

  1. Black Clover Manga dan Anime — Bab 170 (p. 16-17) dan Episode 98.
  2. Black Clover Manga dan Anime — Bab 171 (p. 1-17) dan Episode 98.
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 172 (p. 1-17) dan Episode 98.

Navigasi

Busur Ksatria Kerajaan Busur Reinkarnasi Busur 10
Bab
133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214
Volume: 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22
Episode
85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120
Bab: IX | X | XI | XII
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.