Black Clover Indonesia Wikia
Advertisement
Black Clover Indonesia Wikia

Kekuatan Zenon 「ゼノンの力 Zenon no Chikara」 adalah halaman ke-161 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover

Penjelasan

Yuno mengingat kembali kenangan masa lalunya dengan regu Fajar Emas dan betapa perhatian dan ramahnya mereka. Saat ini, Gaderois Godroc memberi tahu Yuno bahwa dia telah membunuh setengah dari rekan-rekannya dan membiarkan yang lainnya hampir tidak hidup. Gaderois juga menambahkan bahwa mereka harus merasa terhormat dikalahkan oleh orang yang kuat seperti dia. Yuno menggunakan Badai Roh tetapi Gaderois memblokir dan menghancurkan mantranya. Gaderois merasa bersemangat untuk menghadapi pengguna Sihir Roh, tetapi juga memperingatkan Yuno bahwa Sihir Batu miliknya telah ditingkatkan dengan kekuatan Iblis dan menyerang balik Yuno. Menggunakan Tarian Sunyi Roh, Yuno menghindari serangan Gaderois dan juga menyelamatkan rekan-rekannya yang terluka. Gaderois merasa beruntung bisa bertemu dengan penyihir Tahap Nol selain Kapten Ksatria Sihir. Gaderois memperkenalkan dirinya dan menanyakan nama Yuno, tapi Yuno menolak untuk menyebutkan namanya dan menyerang dengan Sabit Kamaitachi.

Saat pertarungan berlangsung, Yuno meminta Gaderois alasannya untuk bertarung, yang mana Gaderois menjawab bahwa Tiga Serangkai Kegelapan telah datang ke sini untuk penyihir Tahap Nol tetapi dia baru saja datang untuk menggunakan sihirnya. Gaderois memuji kekuatan Tiga Serangkai Kegelapan dan juga mengkritik mantan Raja Sekop. Kesal dengan ucapannya itu, Yuno bertanya apa yang dirasakan Gaderois saat dia membunuh orang. Gaderois menanggapi dengan senyum jahat bahwa kehancuran dan perkelahian yang dia hadapi semuanya mendebarkan dan mengasyikkan baginya, dan menuduh Yuno sama dengan dia juga kuat. Marah, Yuno menyerang Gaderois dengan Roh Zephyr. Meskipun Gaderois mampu memblokir mantranya, angin mempercepat dan mengikis baju besi batunya, memungkinkan Yuno untuk memotong baju besi batunya. Yuno menyatakan pada dirinya sendiri bahwa terlepas dari statusnya sebagai Ksatria Sihir dari Kerajaan Semanggi atau Pangeran dari Kerajaan Spade, dia akan menghentikan orang-orang yang telah menyesatkan dunia dan memutus rantai kutukan.[1]

Di halaman markas Fajar Emas, Klaus Lunettes dan dua Ksatria Sihir lainnya dikelilingi oleh kabut. Klaus merasa tidak yakin dengan lokasi musuh. Foyal Migusteau muncul di depannya dan memuji sihirnya. Klaus menggunakan Putaran Tombak Keras untuk menyerang Foyal tapi itu adalah klon kabut. Foyal membombardir para Ksatria dengan peluru air kental dan mengalahkan mereka sambil membual tentang dia sebagai Penyihir Tahap Nol. Di bagian lain dari halaman, Letoile Becquerel berlindung dalam mantra Atlas Lain, dan berpikir tentang bagaimana dia harus melakukan sesuatu atau mereka semua akan dimusnahkan. Letoile merasa tidak berguna karena dia tidak dapat menemukan tubuh asli musuh, dan juga mengingat William Vangeance yang mengatakan bahwa mereka harus menggunakan sisa kekuatan elf untuk melindungi mereka kerajaan. Foyal meminta Klaus yang babak belur untuk menyerah, Klaus bangkit kembali dan menolak untuk menyerah sampai keinginannya dipatahkan. Foyal memutuskan untuk menghabisi Klaus tapi tiba-tiba kabutnya tertiup oleh Sihir Angin Yuno. Foyal menemukan Yuno sebagai musuh alaminya dan menahannya dengan Tangan Penyegel Spektral sebelum dia bisa menyerang lagi. Menggunakan peluang tersebut, Letoile memasukkan Foyal yang asli ke dalam Atlas Lain, dan Klaus memberikan pukulan terakhir. Klaus, Leotile, dan Yuno mengadakan reuni singkat, tetapi terhenti karena langit-langit runtuh dari Zenon Zogratis dan pertarungan William.[2]

Ketika mereka bertiga melihat bahwa kapten telah dikalahkan, Klaus bertanya-tanya siapa atau apa Zenon itu. Yuno mengingat wajah Zenon dari ingatan yang Ralph Niaflem tunjukkan padanya. Zenon mencatat bahwa Gaderois dan Foyal gagal dan tidak ada gunanya membawa serta siapa pun yang tidak lebih dari 50%. Takut oleh Zenon, Sylph memberitahu Yuno untuk mengaktifkan mantra Penyelaman Roh. Zenon menyerang dengan Taring Abadi, yang mengalahkan Klaus dan Leotile tapi Yuno memotong tulangnya. Yuno melihat ke belakang dan menemukan rekan-rekannya tertusuk. Marah dengan pemandangan itu, Yuno menyerang Zenon tetapi Roh Zephyr-nya tidak dapat memotong tulang karena regenerasi Zenon yang luar biasa. Menyadari bahwa Yuno adalah penyihir Tahap Nol, Zenon mengungkapkan 55% kekuatan iblisnya menunjukkan iblis di belakangnya. Zenon berkomentar bahwa Yuno tidak lemah tetapi dia jauh lebih kuat dan menghancurkan Roh Zephyr dengan pedang tulangnya. Zenon mengalahkan Yuno sambil mengatakan itu untuk kepentingan Kerajaan Spade.

Kemudian, Ralph berhasil mencapai markas Fajar Emas dan menyadari bahwa bangunan tersebut telah hancur. Dia masuk dan melihat grimoire Yuno tergeletak di tanah. Ralph kaget melihat Sylph menangis dan pedang menusuk perut Yuno.[3] Ralph mengulurkan tangan ke Yuno dan Sylph mulai memudar. Keduanya menolak untuk membiarkan Yuno mati. Tiba-tiba gelombang mana muncul dan sebatang pohon mulai tumbuh, membuat Ralph bingung. Sylph menyadari bahwa ini adalah Sihir Dunia Pohon milik William. Mantra Kuntuman Yggdrasil menyembuhkan semua yang terluka, dan saat para Ksatria bangun, mereka memperhatikan bagaimana William membantu meskipun terluka parah. Saat para Ksatria memeriksa, mereka menemukan bahwa hanya orang-orang yang berada di ambang kematian yang diselamatkan dan setengah Fajar Emas yang mati. Yuno berpikir tentang bagaimana jika dia lebih kuat dan berteriak.[4]

Pertarungan

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Referensi

  1. Black Clover Manga dan Anime — Bab 236 (p. 1-15) dan Episode 161.
  2. Black Clover Manga dan Anime — Bab 237 (p. 1-15) dan Episode 161.
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 238 (p. 1-15) dan Episode 161.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 239 (p. 1-9) dan Episode 161.

Navigasi

Templat:Navbox/Busur11