Black Clover Indonesia Wikia
Advertisement
Black Clover Indonesia Wikia

Awal Dari Harapan dan Keputusasaan 「希望と絶望の幕開け Kibō to Zetsubō no Makuake」 adalah halaman ke-158 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover

Penjelasan

Seorang pria misterius berjuang untuk melintasi Daerah Sihir Terkuat sebelum mana miliknya bisa habis dan bertekad untuk tidak mati sampai dia dapat menyampaikan pesannya. Di perbatasan Kerajaan Spade, Candelo, benteng bergerak yang bergerak melewati Daerah Sihir Terkuat sambil mengeluarkan mana tahanan untuk menggerakkan gerakan benteng. Salah satu tentara sekop berkomentar tentang bagaimana Candelo berguna tetapi membutuhkan mana dalam jumlah besar untuk membuatnya berfungsi. Kapten memberi tahu bahwa mereka harus menggunakan hanya setengah dari mereka untuk melintasi Zona Sihir Agung meskipun itu menghabiskan energi kehidupan mereka tanpa pandang bulu. Dari genangan air terdekat, Undine membagikan visinya tentang Candelo kepada Lolopechka di Kerajaan Hati.

Lolopechka berterima kasih kepada Ksatria Sihir yang berkumpul di kastil dalam waktu singkat dan menginformasikan tentang keberadaan musuh. Gadjah mengumumkan bahwa kerajaan Sekop telah mengambil alih Kerajaan Berlian dalam enam bulan terakhir dan sekarang mulai bergerak menuju Hati dan Kerajaan Semanggi. Ksatria Sihir menyusun strategi tentang serangan balik mereka tetapi , Lolopechka dengan cemas memberi tahu mereka tentang Candelo dan bagaimana musuh menganiaya rakyatnya sendiri. Mendengar ini, Seseorang tiba-tiba lepas landas dari rapat dan saat yang lain khawatir tentang apa yang harus dilakukan selanjutnya, Lolopechka tersenyum dan mengatakan kepada mereka bahwa lebih baik dia menyerang sekarang. Gadjah kagum pada perkembangan Asta dan bagaimana dia menjadi lebih kuat dari yang lain, meskipun metode pelatihan mereka adalah untuk mereka yang dicintai oleh mana.

Di Candelo, tentara sekop memerintahkan tahanan berikutnya untuk bersiap-siap, tetapi seorang wanita memohon mereka untuk meninggalkan adik perempuannya karena dia masih kecil dan memiliki mana yang sangat sedikit. Prajurit itu menegurnya hanya karena berbicara menentangnya dan berkomentar tentang betapa lemahnya orang-orang itu, tetapi setidaknya berguna untuk menggerakkan candelo. Dia juga merobek pakaian wanita itu, mencoba berbuat salah, tapi tiba-tiba Pedang Pembunuh Setan terbang melewatinya dan Asta menabrak Candelo sambil mengeluh tentang cuaca. Asta memanggil pedang Pembunuh Iblis kembali ke tangannya dan menganalisis situasinya. Para prajurit mengakui bahwa Asta adalah Ksatria Sihir dari Kerajaan Semanggi dan mengejeknya karena kekurangan mana sambil membentuk baju besi besar yang mengklaim bahwa dia dapat mengalahkan Asta dalam sekejap. Yang mengejutkan, Asta memotong baju besi dan menjatuhkannya dalam satu pukulan. Asta kemudian menantang prajurit lain untuk mendatanginya sehingga ia bisa menghabisi mereka semua dalam sekejap dan mengalahkan mereka dengan cepat.[1] Asta memperkenalkan dirinya di depan tahanan dan mengatakan bahwa dia tidak akan menyakiti mereka.

Wanita itu berteriak tentang situasi mereka dan merasa putus asa karena mereka tidak dapat melarikan diri baik dari Daerah Sihir Terkuat maupun kapten yang memiliki sihir tidak manusiawi. Merasa bahwa orang-orang ketakutan, Asta meyakinkan mereka bahwa dia akan mengalahkan semua tentara, tetapi tiba-tiba terganggu ketika musuh turun dan mulai menyerang. Asta dengan cepat mengeluarkan Pedang Penghuni Setan dan menebas musuh menggunakan Tebasan Hitam. Merasakan ki kapten di atas, Asta menabrak langit-langit dan mengalahkan tentara lain yang hadir sambil berjalan menuju kapten mereka. Asta menerobos masuk ke ruang kapten dan kapten merasa bahwa Asta berbagi kekuatan iblis. Asta mempertanyakan kapten tentang penganiayaan rakyatnya sendiri yang dia jawab bahwa mereka hanyalah pengorbanan untuk kemakmuran kerajaan sekop. Asta marah karena jawabannya tetapi tiba-tiba merasa lumpuh saat racun mulai menyebar ke seluruh tubuhnya. Kapten mengungkapkan bahwa Asta tidak dapat melarikan diri dari level tinggi Sihir Racun-nya: Nafas Basilisk dan mengklaim bahwa dia bahkan tidak berguna sebagai makanan ternak untuk Candelo. Asta menggunakan Pedang Penghancur Setan untuk menghapus sihir racun yang membuat kapten tercengang. Asta berkomentar tentang bagaimana sang kapten tidak memiliki apa-apa selain potongan terkecil dari kekuatan iblis sebelum memasuki wujud Asta Hitam. Asta juga mengatakan bahwa dia akan menghancurkan mereka semua karena mengorbankan rakyat mereka sendiri, dan menggunakan Pembagi Hitam untuk menembus benteng sementara gambar iblisnya tampak di atasnya.[2] Noelle terbang menuju Candelo dengan Mimosa Vermillion dan Finral Roulacase sambil mengeluh tentang Asta. Asta menyeret kapten yang pingsan dan memberi tahu orang-orang bahwa dia telah mengalahkan semua orang sehingga mereka dapat bersantai sekarang.

Asta memperhatikan Noelle yang datang ke arahnya di Buaian Naga Laut dan kagum oleh Gaun Valkyrie, tapi tiba-tiba tersapu dari air saat mereka mencoba mendarat dengan tiba-tiba. Noelle mengeluh tentang betapa sulitnya dia mempertahankan mantra transportasi di Daerah Sihir Terkuat dan bertanya kepada Asta untuk meninggalkan mereka. Finral bangkit dan memperhatikan seorang wanita yang mencoba menggodanya tetapi mundur ketika dia menyadari Finesse Calmreich menjadi satu-satunya untuknya, yang mana Asta berkomentar bahwa dia telah benar-benar dewasa. Mimosa memulihkan stamina masyarakat dengan Surga Bunga Putri Penyembuhan dan mereka terhibur karenanya. Noelle memperhatikan bahwa orang-orang masih sedih, karena mereka telah kehilangan tempat mereka dari tentara. Wanita itu menjawab bahwa tentara itu cukup kejam untuk membunuh orang-orang yang melawan dan mereka akan segera dibunuh bahkan jika mereka kembali. Noelle tersenyum dan meminta mereka untuk tidak khawatir karena Leopold Vermillion dan Luck Voltia telah menuju ke kota untuk mengalahkan tentara sekop yang hadir. Kembali dalam pertemuan tersebut, Lolopechka telah membagi pasukan untuk mendukung Asta dan membebaskan kota yang ditawan militer sekop.

Di benteng kota, Luck menerobos tembok diikuti oleh Leopold dan mengalahkan setiap tentara menggunakan keterampilan baru yang mereka pelajari dari Gadjah. Luck mengeluarkan alat Sihir Komunikasi dan memberi tahu Asta bahwa mereka telah menyelesaikan pekerjaan mereka. Mendengarnya, Finral menandai lokasi saat ini dan mulai pergi menuju kota. Lolopechka mengamati mereka dari tempatnya berada dan merasa senang bahwa itu berakhir dengan baik tetapi segera menyadari bahwa pertempuran sebenarnya belum dimulai. Wanita itu bertanya kepada Asta tentang apa yang akan mereka lakukan ke kota karena mereka harus mematuhi yang kuat untuk hidup. Asta dengan tersenyum menjawab bahwa ini adalah kota mereka dan mereka tidak akan melakukan apa pun, dan meminta orang-orang untuk menunggu agar Finral dapat memindahkan mereka kembali. Orang-orang senang mendengarnya dan Asta mengatakan bahwa peran mereka adalah mengalahkan iblis di Kerajaan Spade. Wanita itu mengungkapkan bahwa Kerajaan Sekop saat ini sedang dikuasai oleh penyihir yang dikenal sebagai Tiga Serangkai Kegelapan dan bagaimana kekuatan mereka hampir seperti iblis.

Di sebuah kastil di Kerajaan Sekop, Tiga Serangkai Kegelapan bertemu satu sama lain di sebuah meja. Dante Zogratis bertanya Zenon apakah dia sudah terbiasa dengan kekuatan iblis. Zenon mengatakan bahwa dia kebanyakan memilikinya, dan menambahkan bahwa benteng yang mereka kirim ke Kerajaan Hati dan pangkalan di dekat perbatasan telah runtuh. Dante tidak mempedulikannya dan mengklaim itu hanya pekerjaan sehingga tentara mereka tidak akan bosan. Vanica mengeluh bahwa Zenon pergi ke Kerajaan Berlian sendirian dan bahwa dia ingin melakukan sesuatu yang besar juga. Zenon menyatakan bahwa dia lebih cocok untuk misi tetapi Vanica menjawab bahwa Zenon hanya menggunakan 40 persen dari kekuatan iblis yang bahkan dia bisa. Dante memuji Vanica karena telah tumbuh dewasa dan memberi tahu bahwa sudah saatnya mereka bergerak. Vanica menjadi bersemangat karena dia akhirnya bisa melawan makanan lezat yang dia simpan dan Zenon bertanya mengapa mereka menunggu setengah tahun. Dante memberi tahu mereka bahwa segalanya adalah untuk mempersiapkan mereka untuk momen yang akan menimpa mereka, dan bahwa tidak akan menyenangkan jika pertandingan berakhir begitu cepat. Dante menambahkan bahwa mereka akan menghancurkan segala sesuatu di dunia dan kunci untuk membukanya ada dalam jangkauan mereka. Zenon menyimpulkan kalimat Dante sebagai dua penyihir tingkat nol. Dante memberi tahu mereka bahwa mereka tidak bisa melarikan diri dan semuanya ada di telapak tangan mereka.[3] Di Hage, Sister Lily keluar dari gereja dan menemukan pria basah kuyup tergeletak di tanah, dan dia menggumamkan nama Yuno.[4]

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Benda Yang Dipakai

Semanggi Petit

Perbandingan Tinggi Badan 「背比べ Sekurabe」: Leopold membual tentang tumbuh lebih tinggi, tetapi Asta berpendapat bahwa mereka berdua memiliki tinggi yang sama. Saat Asta gagal, Mimosa meningkatkannya dengan tanaman di bawah kakinya; Namun, dia menjadi terlalu bersemangat dan membuat tanaman lebih tinggi dari Leopold.

Referensi

  1. Black Clover Manga dan Anime — Bab 229 (p. 3-16) dan Episode 158.
  2. Black Clover Manga dan Anime — Bab 230 (p. 1-15) dan Episode 158.
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 231 (p. 1-15) dan Episode 158.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 229 (p. 16-17) dan Episode 158.

Navigasi

Templat:Navbox/Busur11