Black Clover Indonesia Wikia
Advertisement

Pertarungan Terakhir, Keputusasaan Terakhir 「戦いの果て、絶望の終わり Tatakai no Hate, Zetsubō no Owari」 adalah halaman ke-73 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan[]

Yami Sukehiro mengatakan Vetto bahwa dia adalah orang terakhir yang menghadapi Vetto dan menyuruhnya pergi menemui pembuatnya. Yami juga memberi tahu Vetto bahwa dia pernah putus asa. Asta, Noelle Silva, Vanessa Enoteca, dan Finral Roulacase bergegas ke Yami dan mengatakan betapa menakjubkannya dia, tapi Yami hanya mengayunkan pedangnya ke arah mereka dan memaksa mereka. Nero lalu tiba-tiba muncul dan dengan cepat mengenai dahi Asta. Asta memperhatikan batu sihir di mulut Nero dan berkomentar tentang bagaimana dia tidak melihat Nero selama pertarungan karena dia telah mencari batu itu. Gifso datang dan memeluk cucunya sambil berkomentar tentang apa yang terjadi pada mereka. Dia kemudian membungkuk ke Banteng Hitam dan berkomentar untuk menyelesaikan permainan dan menyelamatkan kuil. Pendeta kemudian mengatakan bahwa dia akan memberikan apapun yang mereka inginkan, yang Yami menjawab bahwa mereka akan mengambil batu itu. Pendeta terkejut dengan batu tersebut dan mengatakan bahwa mereka dapat memilikinya, dan Yami bertanya-tanya mengapa pendeta tidak mengenali batu tersebut. Pendeta itu menjelaskan bahwa dia tidak tahu apa batu itu dan bahwa dia hanya melihat ke dalam pikiran mereka untuk mencari tahu apa yang mereka cari. Charmy Pappitson, Grey, dan Gauche Adlai muncul, dengan Charmy siap bertarung tetapi menyadari bahwa musuh tidak ada di sana.[1]

Kemudian sebagian besar Banteng Hitam sedang dalam proses penyembuhan di sebuah ruangan. Gauche mengeluh bahwa mereka harus menunggu di kuil selama sehari dan dia ingin bertemu Marie Adlai. Finral mengatakan bahwa dia menyia-nyiakan terlalu banyak mana selama pertarungan, dan berkomentar tentang bagaimana Gray begitu imut. Gray mengatakan bahwa itu terlalu memalukan dan mereka tidak boleh melihatnya. Vanessa memberi tahu Finral untuk berhenti memandangi Gray, dan memberi tahu Gray bahwa dia tidak akan berhasil jauh dalam hidup jika dia malu dengan penampilannya. Magna Swing memberi tahu Vanessa bahwa dia perlu mempelajari sedikit kesopanan, sementara Luck Voltia mengatakan bahwa dia ingin bertarung lagi. Komentar Charmy tentang bagaimana dia lapar, yang mana seseorang bertanya mengapa satu-satunya cedera Charmy adalah perutnya yang kosong. Magna kemudian berkomentar tentang bagaimana mereka benar-benar tidak melakukan apa-apa, dan Luck mengatakan kepadanya bahwa itulah kekuatan mereka saat ini. Orang-orang kuil tiba-tiba muncul di luar kamar mereka dan bersorak untuk mereka. Salah satu dari mereka berkomentar tentang bagaimana suatu hari telah tiba sehingga mereka berterima kasih. Luck kemudian berkomentar tentang bagaimana dia ingin menjadi lebih kuat, dan Magna mengatakan bahwa dia akan menjadi lebih kuat darinya. Vanessa berkomentar tentang betapa menyenangkannya diberi ucapan terima kasih, sementara Gray mengatakan bahwa dia ingin mengatasi rasa malunya.[2]

Di ruangan lain, Noelle sedang mengunjungi Kiato dan Kahono yang sedang disembuhkan. Noelle meminta maaf karena tidak melindungi mereka, dan Kahono berterima kasih kepada Noelle karena telah menyelamatkan rumahnya dan bahwa dia belum menyerah pada mimpinya. Kahono juga mengatakan bahwa ketika menjadi penyanyi besar, dia ingin Noelle datang. Noelle tersenyum dan setuju selama Kahono memberinya kursi terbaik. Noelle kemudian pergi, dan Kahono bertanya-tanya ada apa dengan kakaknya. Kiato menjawab bahwa dia sedang jatuh cinta dan meminta bantuan Kahono, tetapi Kahono berpikir bahwa dia tidak punya kesempatan.[3]

Di tempat lain, Yami sedang mengadakan pemakaman untuk Vetto. Yami memperhatikan Asta dan bertanya kepadanya apa yang dia lakukan di sana, dan Asta berkomentar tentang betapa menakjubkannya Yami. Yami memberitahu Asta untuk menjawab pertanyaannya atau dia akan terluka, jadi Asta menjawab bahwa dia memutuskan untuk menjelajahi daerah tersebut, dan bahwa dia menemukan beberapa bunga untuk ditempatkan di depan Vetto. Asta berkomentar tentang bagaimana dia tidak bisa memaafkan apa yang dilakukan Vetto tetapi merasakan sesuatu yang buruk terjadi pada Vetto yang menyebabkan dia merasakan keputusasaan yang paling dalam. Yami bertanya pada Asta apakah dia bodoh, yang mengejutkan Asta. Yami menyuruh Asta menjawab pertanyaan itu atau terluka, jadi Asta menjawab bahwa dia bodoh. Yami mengatakan baik dan berkomentar tentang bagaimana orang bodoh tidak perlu memikirkan semuanya dan bahwa dia hanya perlu mengejar mimpinya. Yami kemudian menarik ikat kepala Asta ke matanya, dan Asta mengatakan bahwa dia tidak dapat melihat dan bahwa dia tidak dapat melepasnya karena lengannya patah.

Di tempat lain, orang-orang masih bersorak, dan Magna bertanya-tanya berapa lama mereka akan melakukannya dan Gauche bertanya-tanya berapa banyak energi yang mereka miliki.[4]

Sihir dan Mantra Yang Dipakai[]

Sihir Mantra

Referensi[]

  1. Black Clover Manga dan Anime — Bab 73 (p. 1-5) dan Episode 50.
  2. Black Clover Manga dan Anime — Bab 73 (p. 6-10) dan Episode 50.
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 73 (p. 10-13) dan Episode 50.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 73 (p. 13-17) dan Episode 50.

Navigasi[]

Busur Pertemuan Mata Matahari Tengah Malam Busur Kuil Bawah Air Busur Hutan Penyihir
Bab
57 | 58 | 59 | 60 | 61 | 62 | 63 | 64 | 65 | 66 | 67 | 68 | 69 | 70 | 71 | 72 | 73 | 74
Volume: 7 | 8 | 9
Episode
40 | 41 | 42 | 43 | 44 | 45 | 46 | 47 | 48 | 49 | 50 | 51
Bab: V
Advertisement