FANDOM


Leopold vs. Sivoir 「レオポルドVSバーサスシーヴワル Reoporudo Bāsasu Shīvuwaru」 adalah halaman ke-249 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover

Penjelasan

Orang-orang di Kerajaan Hati khawatir karena Floga, Penjaga Roh api, bahkan tidak bisa mengalahkan musuh.[1] Orang-orang juga bertanya-tanya bagaimana musuh menyerang karena tidak ada cara untuk memblokirnya. Mereka juga mengatakan bahwa anak dari Kerajaan Semanggi, Leopold Vermillion, tidak memiliki kesempatan untuk mengalahkan musuh.

Di dekatnya, Leopold terkena serangan musuh dan bertanya-tanya dari mana serangan musuh itu berasal. Dekat, musuh berkomentar tentang seberapa kuat Leopold sejak serangannya tidak melewatinya. Musuh bertanya-tanya berapa lama Leopold dapat bertahan sejak sihir yang melindungi Leopold mengering dengan cepat. Musuh kemudian mengatakan bahwa yang tersisa untuk dia lakukan, Murid Kegelapan Sivoir, adalah menyiksa Leopold sampai dia mati.[2]

Sivoir berpikir tentang bagaimana Leopold tidak akan dapat melarikan diri dari mantra Sihir Bola Mata-nya, yaitu Mata Jahat Catoblepas. Sivoir juga berpikir tentang bagaimana dengan mata mengambang yang tak terhitung jumlahnya, ia dapat menemukan lokasi Leopold bersama dengan sihir dan staminanya. Sivoir kemudian berpikir tentang bagaimana ia juga mampu memprediksi langkah Leopold selanjutnya dari pandangan Leopold dan gerakan otot-ototnya. Sivoir juga berpikir tentang bagaimana sekali matanya mengunci lawan, dia menembakkan cangkang sihir yang terbuat dari kekuatan sihirnya yang kental. Setelah melepaskan tembakan, Sivoir berpikir tentang bagaimana tekniknya sama sekali tidak pernah gagal saat mengenai Leopold.

Setelah dipukul, Leopold menatap Floga dan berpikir kembali ke pelatihannya. Floga berkomentar tentang bagaimana ada waktu dalam gaya bertarung Leopold yang kabur dan bahwa Leopold ragu tentang sesuatu. Leopold mengatakan kepada Floga bahwa ia memiliki kakak dan adik lelaki yang ia hormati, dan bahwa ia tahu betapa kuatnya mereka dan itulah sebabnya. Leopold ingat bagaimana ia mendengar dua orang membandingkannya dengan saudara-saudaranya. Leopold juga mengatakan bahwa semakin kuat dia, semakin dia berpikir bahwa keduanya semakin kuat. Floga mengatakan bahwa Leopold harus melihat dengan kuat poin-poin kuatnya sendiri, dan Leopold bertanya-tanya tentang poin-poin kuatnya. Floga mengatakan kepada Leopold mungkin bukan yang terbaik dalam hal itu, tetapi Leopold telah dengan sabar dan terus-menerus mengembangkan kapasitas untuk membuat susunannya lebih besar. Floga juga memberi tahu Leopold bahwa ia memiliki kekuatan yang bertahan, dan bahwa Leopold adalah dirinya sendiri. Setelah mengingat semua ini, Leopold berpikir tentang bagaimana ia harus mempertajam indranya.

Ketika Leopold dipukul lagi, dia berhasil mencari tahu di mana musuh berada dan menembakkan Putaran Api Mendalam mantera ke arah musuh. Sivoir menghindari mantera dan berhasil mendapatkan serangan lagi. Sivoir menyebut Leopold bodoh dan mengatakan bahwa dia dapat dengan mudah menghindari mantra seperti itu. Sivoir juga mengatakan bahwa dia tidak tahu banyak tentang susunan Kerajaan Hati tetapi tidak ada gunanya. Sivoir kemudian berkomentar tentang bagaimana tidak masalah jika Leopold semakin dekat, karena dia hanya akan menempatkan jarak yang jauh di antara mereka. Sivoir juga mengatakan bahwa dia tidak pernah terluka dalam pertempuran atau merasakan sakit, dan bahwa serangan dari orang seperti Leopold tidak akan pernah memukulnya.[3]

Ketika Leopold dipukul lagi, Leopold memperkirakan bahwa lokasi musuh bergerak tetapi jarak di antara mereka hampir tidak berubah sama sekali. Sivoir memberitahu Leopold untuk bergegas dan mati, sambil juga mengatakan bahwa Leopold adalah pecundang. Leopold berpikir tentang bagaimana dia banyak yang tidak memiliki bakat sebanyak saudara-saudaranya, tetapi dengan dua di depannya, dia telah bertahan dan membiarkan api di dalam dirinya menyala. Sivoir mengatakan bahwa Leopold tidak dapat memenangkan ini dengan hanya bertahan di sana dan sudah waktunya untuk mengakhiri ini, tetapi tiba-tiba merasakan sesuatu. Sivoir mengangkat matanya yang melayang untuk melihat area dari atas dan memperhatikan bahwa ada array besar di sekitar area tersebut. Ketika Sivoir bertanya-tanya ketika Leopold meletakkan lapisan ini, Leopold berkomentar tentang bagaimana dia telah tergantung di sana dan membuat lapisan sedikit demi sedikit sementara Sivoir fokus padanya. Saat Sivoir berpikir tentang bagaimana ia harus keluar dari array dengan cepat, Leopold menggunakan mantra Sihir Api Sejati, Letusan Merah Tua, untuk menelan area itu dalam api.

Orang-orang melihat ini, dengan salah satu dari mereka berkomentar tentang bagaimana mereka belum pernah melihat array sebesar ini sebelumnya. Kembali di situs, Sivoir berteriak tentang bagaimana itu panas dan bagaimana dia membenci rasa sakit. Sivoir mengatakan bahwa dia tidak pernah tergores dan beraninya Leopold melakukan ini padanya. Leopold muncul di lokasi Sivoir, dan berterima kasih padanya karena ia dapat menemukan lokasi Sivoir karena semua jeritannya. Leopold juga mengkritik Sivoir karena berpikir dia memenuhi syarat untuk mengeluh setelah semua orang yang tidak bersalah yang dia sakiti. Ketika Sivoir mencoba membuat Leopold tidak melukainya, Leopold mengatakan kepadanya bahwa jika Sivoir tidak siap untuk terluka, maka menjauhlah dari medan perang. Leopold kemudian membanting Sivoir dengan mantra Putaran Api yang mendalam.[4]

Pertarungan

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Referensi

  1. Black Clover Manga — Bab 249 (p. 1).
  2. Black Clover Manga — Bab 249 (p. 4).
  3. Black Clover Manga — Bab 249 (p. 9).
  4. Black Clover Manga — Bab 249 (p. 15).

Navigasi

Busur 10 Busur 11 Busur 12
Bab
229 | 230 | 231 | 232 | 233 | 234 | 235 | 236 | 237 | 238 | 239 | 240 | 241 | 242 | 243 | 244 | 245 | 246 | 247 | 248 | 249 | 250 | 251 | 252 | 253 | 254 | 255 | 256 | 257 | 258 | 259 | 260 | 261 | 262 | 263 | 264
Volume: 24 | 25
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.