Black Clover Indonesia Wikia
Advertisement

Timbangan Keadilan 「正義の天秤 Seigi no Tenbin」 adalah halaman ke-217 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan[]

Beberapa hari setelah perang dengan para elf, Asta dan Secre Swallowtail tiba di gedung pengadilan tempat Parlemen Sihir berada.[1] Asta berkomentar tentang bagaimana dia menjadi gugup karena dia akan bersaksi tentang apa yang terjadi selama pertempuran. Asta kemudian mengingat apa yang dikatakan Julius kepadanya dan mengatakan bahwa itu tidak meyakinkan. Asta dan Secre masuk, sementara Asta berkomentar tentang bagaimana Parlemen Sihir akan memahami segalanya setelah mereka berbicara dengan mereka. Asta juga mengatakan bahwa merekalah yang paling bisa menjelaskan peri, iblis, dan bagaimana reinkarnasi dipatahkan, tetapi Secre memperingatkan Asta untuk berhati-hati dan tidak membiarkan penjagaannya turun.

Begitu keduanya masuk, mereka diborgol dan dibawa ke hadapan Parlemen Sihir. Damnatio Kira memperkenalkan dirinya sebagai ketua dan pembicara Parlemen Sihir.[2] Dia kemudian mengumumkan bahwa mereka ada di sini untuk kejahatan Asta kepada Banteng Hitam. Asta mengatakan bahwa ini bukan yang mereka katakan kepadanya bahwa dia akan datang. Asta juga mengatakan bahwa mereka memperlakukannya seperti penjahat, dan Secre mengatakan kepada Asta bahwa dia telah ditipu. Augustus berkomentar tentang bagaimana dia tahu bahwa Asta tidak baik, dan bagaimana Asta begitu kurang ajar bahkan setelah dia menjadikannya anggota Ksatria Kerajaan.

Damnatio mengangkat skala dan menggambarkan siapa Asta dan dari mana asalnya, dan Parlemen Sihir terlihat buruk pada status Asta. Damnatio kemudian berkomentar tentang bagaimana mereka tidak memiliki catatan kelahiran Secre di kerajaan, tetapi tanduk di kepalanya adalah tanda bahwa dia telah menggunakan sihir terlarang. Damnatio juga memberi tahu Parlemen Sihir bahwa Asta dan Secre mengklaim bahwa konflik itu adalah manipulasi iblis. Asta mengatakan bahwa iblislah yang dimiliki semua orang oleh para elf. Parlemen Sihir tidak percaya pada apa yang dikatakan Asta karena Asta adalah seorang petani dan bahwa tanduk adalah bukti iblis. Secre berpikir tentang bagaimana masih ada banyak diskriminasi dan prasangka setelah semua kerja keras Julius. Secre juga berpikir tentang bagaimana kata-kata Asta benar-benar tenggelam, karena tempat ini hanya diisi oleh orang-orang yang berprasangka terhadap orang lain. Asta mengatakan kepada mereka untuk mendengarkan apa yang dia katakan, tetapi Damnatio mengatakan kepada Asta bahwa mereka hanya dua hasil untuk persidangan ini: entah Asta diadili sebagai iblis atau Ksatria Sihir memikul penghinaan atas kejahatan ini.[3] Damnatio mengakui bahwa Asta mudah untuk dimanipulasi. Damnatio kemudian mengatakan bahwa mudah untuk melihat ke arah mana skala akan mengarah, dan bertanya kepada Asta di mana iblis berada. Asta mengatakan kepadanya bahwa mereka telah mengalahkan iblis, dan bahwa Secre telah bekerja untuk waktu yang lama hanya untuk mencapai tujuan itu. Damnatio mengatakan bahwa semua orang agak curiga bahwa Asta dan Secre adalah iblis itu sendiri, yang Asta menjawab bahwa grimoire milik iblis yang berbeda tetapi Secre menghentikannya sebelum dia dapat mengatakan apa-apa.

Damnatio mengatakan bahwa jika mereka bukan iblis, maka mereka harus menilai semua orang satu per satu. Damnatio memerintahkan Marie untuk dibawa keluar. Damnatio memperkenalkan Marie ke Parlemen Sihir dan menjelaskan bagaimana Marie adalah seorang bangsawan yang jatuh, bersama dengan fakta bahwa kakaknya adalah seorang terpidana. Dia mengatakan kepada mereka bahwa sihir Marie digunakan untuk melukai warga kerajaan selama konflik itu, dan menjelaskan bagaimana motifnya adalah bahwa dia memiliki dendam terhadap kelas atas dan penguasa. Asta mengatakan pada Damnatio untuk tidak mengungkapkan seperti apa perasaannya, dan tidak satupun dari itu kehendak Marie sendiri. Damnatio mengatakan bahwa itu benar jika iblis memang ada, karena dia akan bertindak di bawah manipulasinya. Damnatio kemudian mengatakan bahwa jika itu tidak dapat dibuktikan, maka yang mereka miliki adalah kejahatan jelas yang telah dia lakukan. Damnatio berteriak bahwa Marie harus diadili atas nama keadilan, dan para penjaga bersiap untuk mengeksekusinya. Damnatio memberi tahu Marie bahwa dia jahat dan para penjaga menembakkan mantra mereka pada Marie, tetapi Asta berhasil menyelamatkannya. Asta mengatakan bahwa dia tahu betul apa metode mereka, dan bahwa dia tidak mengakui keadilannya. [4] Damnatio menjawab bahwa mereka tidak akan pernah melihat secara langsung, terutama kepada orang-orang seperti iblis.

Sihir dan Mantra Yang Dipakai[]

Sihir Mantra

Referensi[]

  1. Black Clover Manga dan Anime — Bab 217 (p. 2) dan Episode 121.
  2. Black Clover Manga dan Anime — Bab 217 (p. 5) dan Episode 121.
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 217 (p. 8) dan Episode 121.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 217 (p. 13-14) dan Episode 121.

Navigasi[]

Busur Ksatria Kerajaan Busur Elf Reinkarnasi Busur Perjuangan Bersama Kerajaan Hati
Bab
147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214 | 215 | 216 | 217 | 218 | 219 | 220 | 221 | 222 | 223 | 224 | 225 | 226 | 227 | 228
Volume: 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22 | 23
Episode
94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120 | 121 | 122 | 123 | 124 | 125 | 126 | 127 | 128 | 129
130 | 131 | 132 | 133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157

Bab: IX | X | XI | XII | XIII | XIV | XV | XVI
Advertisement