FANDOM


Pohon Jiwa Yang Besar 「魂の大樹 Tamashī no Taiju」 adalah halaman ke-213 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan

Sementara mereka semua keluar dari Istana Bayangan, Charmy dengan erat menggantung Yuno karena kemarahan Sylph. Asta memperhatikan bahwa Charmy telah kembali normal dan berkomentar tentang hal itu, yang Charmy menjawab bahwa dia selalu seperti ini.[1] Asta dan Mimosa menjadi bingung oleh ini dan bertanya-tanya apakah mereka melihat sesuatu. Noelle bertanya-tanya mengapa Charmy ada di sini, yang Charmy mengatakan kepadanya bahwa dia akan berada di mana saja di mana makanan enak atau Yuno berada. Jack mengatakan kepada Fana bahwa dia akan merobeknya dengan baik nanti, yang Fana mengatakan bahwa Jack adalah seorang bajingan dan aneh. Nozel mengatakan kepada mereka bahwa sekarang bukan saatnya untuk obrolan santai karena belum berakhir.

Begitu mereka tiba kembali di kerajaan, Nozel memberi tahu mereka semua bahwa mereka harus menghentikan elf mengamuk yang masih terperangkap oleh balas dendam yang mereka semua tipu.[2] Noelle bertanya-tanya bagaimana mereka dapat menghentikan mereka, yang Mereoleona sarankan untuk memanggang mereka semua. Asta frustrasi karena dia lelah untuk menggunakan semua kekuatannya. Patolli mengatakan bahwa mereka masih memiliki kesempatan karena sihir Licht dan William akan dapat menjangkau semua orang di kerajaan. Valtos muncul di depan Patolli dan memberinya grimoire William, yang Patolli berterima kasih padanya. Valtos juga berkomentar tentang bagaimana tidak penting siapa Patolli, karena Patolli yang menyelamatkannya hari itu. Patolli kemudian meminta Asta untuk membatalkan reinkarnasinya dengan Pedang Penghancur Iblisnya, yang Asta bertanya apakah dia baik-baik saja dengan ini. Patolli mengatakan kepadanya bahwa dengan melakukan ini akan membantu untuk bertobat atas semua yang telah dia lakukan, karena menghilang saja tidak akan cukup baginya untuk menebus semua yang telah dia lakukan. Patolli memberitahu semua orang bahwa dia akan pergi dulu dan meminta Licht untuk mengurus sisanya, yang menurut Licht dia akan pergi. Asta kemudian menggunakan Pedang Penghancur Setannya di Patolli, yang dipikirkan Patolli tentang betapa dia senang bahwa dia bisa bertarung dengan semua orang sekali lagi.

Ketika William terbangun, dia memperhatikan bahwa Patolli telah meletakkan amarah dan kesedihannya untuk beristirahat dan meneruskan. William kemudian berpikir tentang bagaimana ini belum berakhir dan bahwa mereka masih bisa melakukan sesuatu, dan mulai menggunakan sihirnya. Ketika William mulai menyebar, William berpikir tentang bagaimana ia tidak bisa percaya pada masa depan kerajaan ketika ia melihat sekilas masa lalu Patolli. William juga berpikir tentang bagaimana kelemahannya yang menyebabkan perang ini, dan bahwa sekarang dia harus menciptakan fondasi untuk mengakhirinya. Setelah selesai, William dan Licht menggabungkan sihir mereka untuk mencapai semua elf dan mengungkapkan kebenaran kepada mereka semua.[3] Licht kemudian memberitahu Asta untuk menggunakan Pedang Penghancur Iblis di pohon, yang dilakukan Asta. Kekuatan pedang mencapai semua elf dan membatalkan semua sihir reinkarnasi pada elf. Semua orang kemudian memperhatikan pohon itu dan bertanya-tanya apakah mereka menyelamatkan kerajaan.

Vetto, Fana, dan Rhya memberi tahu Licht bahwa mereka akan bergabung dengan mereka karena jiwa mereka diserang secara permanen ke tubuh mereka, karena tubuh mereka yang asli tidak memiliki jiwa untuk memulainya.[4] Licht mengatakan bahwa mereka mungkin semacam makna yang lebih besar di baliknya dan hidup di dunia ini demi mereka juga. Vetto dan Fana mengucapkan selamat tinggal pada Licht, sementara Ryha mengatakan bahwa ia akan memberikan hidup di sini tembakan terbaiknya. Charla mengatakan pada Yami bahwa dia mungkin tidak dapat melihat adik laki-lakinya, tetapi dia bersenang-senang berkelahi dengannya. Yami berkomentar tentang bagaimana dia sebenarnya bisa mendengarnya jujur, yang menurut Charla dia tidak ingin menjadi tidak bijaksana seperti Charlotte. Charla kemudian meninggalkan tubuh Charlotte, yang menyebabkan Charlotte jatuh pada Yami. Licht kemudian memberi tahu Lemiel bahwa dia telah membuat Tetia menunggu begitu lama dan bahwa dia akan lewat di depannya. Licht juga mengatakan bahwa dia senang dia bisa melihat kemungkinan masa depan ideal mereka yang mereka inginkan, yang Lemiel setujui. Yuno berkomentar kepada Licht tentang peri yang ada di dalam dirinya, yang Licht memberi tahu Yuno bahwa dia memiliki rasa terima kasih karena dia bisa merasakan bagaimana rasanya bertarung bersama putranya. Licht juga berharap keberuntungan dan keberuntungan untuk selalu tersenyum padanya. Asta memberi tahu Licht bahwa grimoire adalah miliknya, yang mengatakan Licht bahwa Grimoire sudah menjadi milik Asta dan membiarkannya pergi bersamanya di jalan apa pun yang ada di depannya di masa depan. Elf kemudian meneruskan dan berterima kasih kepada para ksatria sihir masa kini dari Kerajaan Semanggi atas apa yang telah mereka lakukan.[5]

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Referensi

  1. Black Clover Manga — Bab 213 (p. 1).
  2. Black Clover Manga — Bab 213 (p. 2-3).
  3. Black Clover Manga — Bab 213 (p. 8-9).
  4. Black Clover Manga — Bab 213 (p. 12).
  5. Black Clover Manga — Bab 213 (p. 15).

Navigasi

Busur Ksatria Kerajaan Busur Reinkarnasi Busur 10
Bab
133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214
Volume: 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22
Episode
85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120
Bab: IX | X | XI | XII
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.