FANDOM


Walau Mungkin Kau Tidak Tahu 「知らねーだろ Shiranēdaro」 adalah halaman ke-160 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan

Ketika anggota Ikan Kepala Harimau Ungu bertanya-tanya apa yang terjadi sejak dia mencoba mendapatkan kembali kehormatan pasukannya dengan berpatroli di ranah yang ditinggalkan. [1] Anak-anak hanya berkomentar tentang penampilan Sylph dan Yuno, yang Yuno menjawab bahwa itu karena sihir. Asta bertanya pada Lily apakah dia baik-baik saja, dan Lily menjawab bahwa dia baik-baik saja. Ketika salah satu dari anak-anak mengungkapkan betapa menakjubkan Asta dan Yuno bagi Orgi, Orgi berkomentar tentang betapa baiknya Ksatria Sihir Asta dan Yuno menjadi. Asta dan Yuno mengucapkan selamat tinggal pada Orgi saat mereka pergi dengan anggota Ikan Kepala Harimau Ungu, yang mengejutkan Orgi bahwa mereka akan pergi begitu cepat. Ketika Orgi bertanya-tanya mengapa mereka pergi begitu cepat, Asta dan Yuno menjawab bahwa mereka akan menyelamatkan kerajaan. Penduduk desa Hage mengucapkan selamat tinggal pada mereka semua.

Setelah bepergian sebentar, Yuno memberi tahu yang lain bahwa mereka akan segera mencapai ranah bersama. Yuno juga mengatakan bahwa dia bisa merasakan sihir peri yang datang dari dua arah, yang Asta sarankan agar mereka berpisah. Asta juga menyarankan agar Yuno mengambil anggota Ikan Kepala Harimau Ungu karena dia memiliki pedangnya. Yuno setuju dengan Asta, sementara juga berkomentar bahwa mereka dapat menggunakan Sihir Tumbuhan Beracun untuk menghentikan peri dari bergerak. Baik Asta dan Yuno kemudian setuju untuk bertemu di ibukota. [2]

Di kota yang sedang diserang, Magna dan Vanessa tiba setelah memperhatikan apa yang terjadi dengan kota itu. Ketika mereka melihat Luck, dan bertanya apa artinya ini. Seperti komentar peri tentang bagaimana Luck berharap untuk bertemu dengan seseorang, tetapi mengatakan bahwa tubuh itu sekarang adalah miliknya, Lufulu. Lufulu menuntut Magna dan Vanessa tetapi tidak berhasil. Lufulu berpikir tentang bagaimana mantra Rouge Vanessa adalah apa yang menyebabkannya ketinggalan, dan berkomentar tentang bagaimana mantra itu menarik. Ketika Magna bertanya tentang apa tuduhan itu dan bersiap melempar bola api, Rouge menyentuh Magna yang menyebabkannya jatuh ke tanah. Ketika Magna bingung dengan apa yang telah terjadi, Vanessa berpikir tentang bagaimana Rouge adalah teman bagi semua Banteng Hitam dan itulah alasan bahwa Rouge melindungi Luck. [3] Magna memberitahu Vanessa untuk mengusirnya Mantra, yang dibalas Vanessa bahwa jika bukan karena Rouge maka serangan Lufulu akan mendarat. Vanessa juga mengatakan bahwa Luck kemungkinan besar hanya ditidurkan dengan sihir, yang Magna menjawab bahwa itulah alasan dia akan membangunkan Luck.

Magna melempar beberapa bola api ke Lufulu, yang menurut Lufulu mantra itu tidak akan mengenainya. Tiba-tiba bola api itu lenyap, tetapi Lufulu berpikir tentang bagaimana dia masih bisa merasakan di mana bola api itu berada. Lufulu dengan mudah menghindari bola api, dan berkomentar tentang bagaimana mereka tidak akan dapat mengalahkannya karena mereka dapat memukulnya. Lufulu kemudian bertanya apakah mereka akan dapat menghindari serangannya, yang Magna pikirkan tentang seberapa cepat Lufulu. Saat Lufulu menyerang, Vanessa menggunakan sihir utasnya untuk menarik Magna keluar dari jalan. Vanessa berkomentar tentang bagaimana dia akan menangani dukungan, dan bahwa Luck mungkin bangun jika dia dikalahkan oleh Magna. Magna melempar lebih banyak bola api dan komentar tentang bagaimana ini adalah hasil dari pelatihannya, yang Lufulu katakan bahwa dia hanya akan menghindarinya. Lufulu mengatakan bahwa dia sudah mengatakan bahwa bola api tidak akan memukulnya, tetapi bola api tiba-tiba meledak. Magna menjelaskan bahwa ini adalah mantra barunya dan bola api akan meledak sendiri. Magna melempar lebih banyak bola api, yang dikatakan Lufulu bahwa bola api tidak akan mengenai dia dan bagi mereka untuk melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk menghiburnya. Lufulu memperhatikan bahwa Magna telah melemparkan bola api reguler dan bertanya-tanya mengapa Magna akan melakukan itu. Tiba-tiba Magna muncul di belakang Lufulu dengan bola api, yang dipikirkan Vanessa tentang bagaimana Magna menyatu dengan bola api biasa untuk berada di belakang Lufulu. Ketika Magna berpikir tentang bagaimana dia akan bisa mengenai Lufulu, ketika Lufulu tiba-tiba meraih Magna. Lufulu mengatakan bahwa dia telah merasakan Magna, yang Magna menjawab bahwa dia tahu persis adalah kemampuan Lufulu. Tiba-tiba bola api di tangan Magna meledak, yang dipikirkan Lufulu tentang apa yang telah dilakukan Magna. Magna meraih Lufulu dan menjelaskan bagaimana dia adalah tipe pria yang akan membiarkan dirinya diledakkan, sementara bola api mengenai mereka dan meledak. Magna memberi tahu Lufulu bahwa Keberuntungan akan tahu apa yang dia lakukan, dan bahwa dia yang terbaik adalah mereka ketika melakukan pemukulan.[4] Magna kemudian memukul Lufulu dengan bola api besar dan menahan Lufulu setelah itu. Magna memberi tahu Lufulu bahwa dia tidak akan bisa mengalahkannya karena Lufulu tidak tahu apa-apa tentang dia atau Luck. Magna juga mengatakan bahwa jika dia mengerti itu, maka untuk bergegas dan mengembalikan Luck. Lufulu tertawa dan melepaskan dirinya dengan sambaran petir yang bisa dilihat Asta. Lufulu bertanya siapa yang mengatakan bahwa dia tidak memiliki peluang untuk menang, sambil menyebut Magna manusia.[5]

Pertarungan

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Referensi

  1. Black Clover Manga — Bab 160 (p. 1).
  2. Black Clover Manga — Bab 160 (p. 3).
  3. Black Clover Manga — Bab 160 (p. 6).
  4. Black Clover Manga — Bab 160 (p. 14).
  5. Black Clover Manga — Bab 160 (p. 17).

Navigasi

Busur Ksatria Kerajaan Busur Reinkarnasi Busur 10
Bab
133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214
Volume: 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22
Episode
85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120
Bab: IX | X | XI | XII
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.