FANDOM


Jalan Untuk Mempertaruhkan Nyawamu 「命懸けの生きる道 Inochigake no Ikiru Michi」 adalah halaman ke-153 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan

Saat Mereoleona pergi menyerang, tetapi malah ditabrak tanah. Rhya mengatakan bahwa dia kagum bahwa Mereoleona masih bisa berdiri setelah menerima begitu banyak hits. Rhya juga mengatakan bahwa ini sudah cukup dan waktunya untuk mengakhiri ini. Mereoleona mengatakan bahwa Rhya benar, dan bahwa dengan mantra pamungkasnya, mereka semua akan selesai. Mereoleona kemudian melepaskan mana, yang Fragil memberitahukan bahwa sihirnya sedang tenggelam dan mana mana yang ada di udara sedang bergetar.[1]

Mereoleona menggunakan mantranya untuk membakar seluruh ruangan, tetapi para elf berhasil bertahan.[2] Lira berkomentar tentang bagaimana sakitnya, sementara Fragil mengatakan bahwa butuh banyak mana untuk bertahan melawan itu. Puli berkomentar tentang bagaimana Mereoleona melakukan perlawanan untuk manusia. Rhya berkomentar tentang bagaimana Mereoleona benar-benar sesuatu yang lain, karena Mereoleona menolak kekalahan dengan pingsan sambil berdiri. Mereoleona bangun dan menyuruh mereka menyelesaikan ini.

Rhya berkomentar tentang bagaimana Mereoleona adalah salah satu wanita menakutkan karena masih berdiri setelah menggunakan semua mana dan pingsan. Rossa berkomentar tentang bagaimana mereka harus membunuhnya dan memastikan bahwa dia sudah mati, yang sepenuhnya disetujui Rhya. Puli mengatakan bahwa mereka harus memberi Mereoleona pemakaman yang luar biasa dan kelima-tiganya menggunakan sihir mereka untuk satu mantra.

Tiba-tiba Asta dan Zora masuk ke kamar, yang menurut Rhya itu bodoh karena mereka menyia-nyiakan kesempatan yang dikorbankan Mereoleona untuk mereka juga melarikan diri. Rhya juga mengatakan bahwa mereka bisa mati bersama Mereoleona dan meluncurkan mantranya.

Dalam kilas balik, Zora mengatakan kepada Asta bahwa mereka harus memastikan bahwa seseorang berhasil keluar karena kapten mereka membuat keputusan untuk mengambil peri pada dirinya sendiri dan bahwa mereka tidak bisa membiarkan tekadnya sia-sia. Asta menjawab bahwa dia memutuskan itu semua sendiri, dan bahwa tekadnya adalah bahwa mereka semua berhasil bersama-sama. Zora mengatakan kepada Asta bahwa ini bukan saatnya untuk dipusingkan, dan bahkan dengan Anti-sihir Asta ia tidak dapat melakukan apa pun terhadap para elf. Asta menjawab bahwa bentuk itu menarik sihir untuk itu dan tidak cocok untuk melarikan diri, yang Zora bertanya-tanya bagaimana itu merupakan poin perdebatan. Asta kemudian mengatakan bahwa mereka akan menggunakan mantra Zora di mana ia menggandakan dan merefleksikan mantra kembali. Zora menjawab bahwa mereka tidak akan mendapatkan kesempatan jika kelima elf akan menggabungkan sihir mereka untuk satu tembakan.[3]

Zora mendapat di depan mantra dan menyerapnya, sambil berpikir tentang bagaimana kelima elf benar-benar menggabungkan sihir mereka. Zora kemudian berpikir tentang bagaimana ia akan menggandakannya dengan perangkap jebakannya, yang Rhya perhatikan bagaimana mantra Zora akan menyerap mantra tidak peduli seberapa kuat itu. Zora berpikir kembali bagaimana menggandakan kekuatan mantra yang dipantulkan tidak akan membuat celah, yang menurut Asta mereka hanya akan menggandakannya lagi. Zora kemudian menembakkannya ke Asta yang Rhya bertanya-tanya mengapa Zora menembakkannya ke Asta. Asta kemudian menggunakan pedangnya untuk memantulkan kembali mantranya di Zora, yang Zora mulai menyerap mantera itu lagi. Zora mengatakan kepada Asta bahwa dia menemukan kemungkinan gila di sini dan tidak menyalahkannya jika itu meledak di wajahnya. Zora memperhatikan bahwa lingkaran sihirnya pecah, dan bagaimana mantranya tidak akan dipantulkan kembali. Asta mendapat di belakang lingkaran dan memukulnya dengan pedangnya. Saat mantranya mengenai elf, Asta meraih Mereoleona dan pergi bersama Zora sambil mengatakan bahwa mereka bisa keluar dari mereka sekarang.[4]

Pertarungan

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Referensi

  1. Black Clover Manga — Bab 153 (p. 3).
  2. Black Clover Manga — Bab 153 (p. 3-7).
  3. Black Clover Manga — Bab 153 (p. 11).
  4. Black Clover Manga — Bab 153 (p. 16-17).

Navigasi

Busur Ksatria Kerajaan Busur Reinkarnasi Busur 10
Bab
133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214
Volume: 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22
Episode
85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120
Bab: IX | X | XI | XII
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.