FANDOM


Situasi Yang Sangat Tidak Menguntungkan 「圧倒的劣勢 Attō-teki Ressei」 adalah halaman ke-151 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan

Saat Rill memasuki ruangan tempat Asta, Zora, Mereoleona, dan Rhya berada bersama makhluk yang telah ia ciptakan. Rhya memanggil Rill, Lira dan berkomentar bagaimana Lira sama cerobohnya seperti sebelumnya, yang Lira berkomentar tentang Rhya masih memiliki tampilan kosong seperti biasa. Lira kemudian memeluk Rhya dan mengungkapkan betapa senangnya dia melihat Rhya. Asta bertanya apa yang sedang dilakukan Rill, tetapi Lira mengabaikannya dan hanya memberi tahu Rhya betapa menakjubkan sihir lukisnya. Asta berteriak pada Rill tentang bagaimana mereka hanya berkelahi dengan Rhya, yang dia gambarkan sudah mati untuk membunuh mereka, dan juga bertanya kapan Rill mendapatkan semua teman-teman dengan Rhya. Lira bertanya kepada Asta siapa dia, sementara juga memperkenalkan dirinya sebagai Lira.[1] Asta bingung dengan ini, dan bertanya-tanya apa yang Lira bicarakan. Zora berpikir tentang bagaimana kekuatan sihir Lira telah tumbuh lebih besar, dan bahwa dia mendapatkan perasaan yang sama seperti yang dia lakukan dari Rhya dan wakil kapten Fajar Emas. Mereoleona berpikir tentang apakah cahaya itu yang mempengaruhi sihir musuh. Mereoleona juga berpikir tentang bagaimana dia tidak merasakan cuci otak di mana mereka, dan bertanya-tanya apakah orang lain telah bertukar ke tubuh mereka..

Asta mengatakan kepada Lira bahwa mereka adalah sesama ksatria sihir dan teman-teman, dan bertanya apakah dia telah melupakannya. Lira berkomentar tentang bagaimana Asta tidak akan berhenti, dan mengatakan bahwa dia tidak akan pernah berteman dengan manusia. Lira menyerang dengan makhluknya, yang dengan mudah dilawan oleh Mereoleona, Asta, dan Zora. Zora mengatakan kepada Asta bahwa Lira dikendalikan oleh sihir musuh, dan menggunakan pedangnya untuk membebaskan mereka. Ketika Asta setuju dengan Zora, Rhya mengatakan bahwa serangan mereka tidak akan dapat menjangkau mereka sekarang. Zora berpikir tentang bagaimana dia tidak hanya berdiri di sekitar tidak melakukan apa-apa selama ini, dan mengaktifkan mantra. Rhya berkomentar tentang bagaimana Zora meletakkan jebakan, tetapi juga mengatakan bahwa tingkat kelumpuhan ini hampir tidak akan memiliki efek. Lira berkomentar tentang bagaimana dia masih bisa merasakan sihir bahkan jika mereka tidak bisa melihat, yang Zora menjawab bahwa mereka telah bertarung dengan monster yang tidak memiliki kekuatan sihir.[2] Asta kemudian menghancurkan milik Lira makhluk sambil ditutupi Anti-sihir. Rhya berpikir tentang bagaimana Asta menutupi dirinya dengan Anti-sihir. Asta memberitahu Rill untuk membuka matanya dan mendaratkan pukulan pada Lira. Ketika Lira berhasil melarikan diri, Asta berpikir tentang bagaimana ia telah menyerempet Lira, tetapi sihir itu harus dihilangkan. Lira berkomentar tentang bagaimana itu menyakitkan dan bertanya apa yang dia lakukan. Asta berpikir tentang bagaimana Rill tidak akan kembali, yang Zora pikirkan tentang bagaimana Anti-sihir tidak berfungsi. Rhya menjelaskan bahwa Sihir Reinkarnasi berbeda dari sihir sederhana, dan bahwa jiwa elf mereka berdiam di dalam tubuh manusia.[3] Rhya juga mengatakan bahwa mantera itu lengkap dan tubuh sekarang milik mereka. Setelah mendengarkan, Asta berpikir tentang bagaimana orang-orang ini adalah peri.

Tiba-tiba tiga lagi muncul dan memberitahu Lira untuk berhenti bercinta. Tiga komentar tentang bagaimana Lira tidak boleh egois, karena mereka juga memiliki keinginan untuk menyerang manusia. Zora memperhatikan bahwa ketiganya memiliki kekuatan besar yang sama dengan Rhya dan Lira, dan berpikir tentang bagaimana mereka tidak memiliki peluang untuk menang. Zora mengatakan bahwa mereka harus mundur, yang Asta menjawab bahwa mereka tidak bisa begitu saja meninggalkan kawan-kawan mereka. Zora mengatakan kepada Asta bahwa mereka tidak memiliki cara untuk menyelamatkan kawan mereka, dan bahwa mereka harus mundur sambil memikirkan cara untuk menangani ini. Asta mengatakan bahwa Zora gila, yang Zora menjawab bahwa Asta tidak dapat membunuh teman-temannya. Rhya bertanya kepada mereka apakah mereka serius berpikir bahwa mereka dapat melarikan diri dari mereka, sementara Lira dan dia bersiap untuk meluncurkan mantra. Mereoleona menghina Asta dan Zora, sambil menghancurkan dinding di luar pangkalan. Mereoleona kemudian melemparkan mereka keluar dari pangkalan, dan memblokir pintu keluar sambil memberi tahu mereka bahwa mereka dapat kembali lebih dulu. Mereoleona kemudian membalas mantra yang Lira dan Rhya luncurkan padanya. Rhya berkomentar tentang bagaimana Mereoleona berencana untuk tinggal di sini sendirian untuk memperlambat mereka, sementara kawan-kawannya dapat melarikan diri. Rhya juga mengatakan bahwa Mereoleona peduli dengan rekan-rekannya, yang dikatakan Mereoleona bahwa dia salah paham tentang sesuatu. Mereoleona berkomentar tentang bagaimana keduanya akan menghalanginya, dan bahwa dia akan membunuh mereka semua bukannya memperlambat mereka.[4]

Pertarungan

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Referensi

  1. Black Clover Manga — Bab 151 (p. 2).
  2. Black Clover Manga — Bab 151 (p. 7).
  3. Black Clover Manga — Bab 151 (p. 10).
  4. Black Clover Manga — Bab 151 (p. 17).

Navigasi

Busur Ksatria Kerajaan Busur Reinkarnasi Busur 10
Bab
133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214
Episode
85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.