FANDOM


Kaisar Sihir VS. Pemimpin Mata Matahari Tengah Malam 「魔法帝VSバーサス白夜の魔眼頭首 Mahōtei Bāsasu Byakuya no Magan Tōshu」 adalah halaman ke-143 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan

Julius berpikir tentang dia tahu bahwa William menyembunyikan sesuatu yang dia tidak bisa tunjukkan kepadanya, dan bahwa Yami bahkan memperhatikan itu juga. Julius juga berpikir tentang bagaimana dia jarang melihat William setelah dia menimbulkan luka di lengan Licht. Julius terus berpikir tentang bagaimana dia tidak akan pernah memegang kecurigaannya bahkan ketika mereka akan bangkit, tetapi dia tidak pernah menduga bahwa dua jiwa akan berada dalam satu tubuh.[1] memperkenalkan dirinya kepada Julius, yang Julius menjawab bahwa Licht benar-benar orang yang berbeda dari William. Julius bertanya tentang bekas luka William, yang mengungkapkan Licht bahwa bekas luka William adalah kutukan yang tidak berpengaruh padanya. Licht mengatakan bahwa William berbeda dari manusia lain, karena William memahami perasaannya terhadap manusia. Licht juga mengatakan bahwa hanya ada satu cara untuk memadamkan amarahnya, yang dipikirkan Julius tentang bagaimana tujuan Licht adalah balas dendam terhadap manusia dan jika batu ajaib akan membiarkannya. Licht mengatakan bahwa itu adalah alasan dia mengizinkannya untuk bertemu Julius karena tempat teraman untuk dua sisanya adalah milik Julius. [2] Licht juga mengatakan bahwa setelah ia mendapatkan batu sihir terakhir, impian mereka yang telah lama ditunggu-tunggu akan tercapai. Julius mengungkapkan betapa baiknya William itu, karena William sangat memperhatikannya, adalah tugasnya untuk menghentikan Licht. Licht menjawab bahwa Julius akan mati, dan bahwa Julius akan bertanggung jawab atas semua dosa Kerajaan Semanggi karena ia adalah Kaisar Sihir.

Licht meluncurkan mantra pada Julius tetapi Julius dengan mudah membalas mantra itu. Julius mengatakan kepada Licht bahwa Sihir Cahaya mungkin yang tercepat dari semua sihir tetapi itu berarti bahwa dia tidak dapat bertahan melawannya. Licht menutup jarak itu dan bertanya ke mana masih ada yang bisa dipertahankan Julius melawan sihirnya. Licht berpikir tentang bagaimana Sihir Waktu Julius sepenuhnya dapat mengendalikan waktu. Licht juga berpikir tentang bagaimana satu-satunya hal yang dapat menentang waktu adalah licht dan menyerang Julius. [3] Julius menghindari serangan itu, dengan membaca masa depan aliran mana dan menggunakan Mana Zone . Licht mendapat di belakang Julius, dan berhasil melukainya. Licht berkomentar tentang bagaimana ada batas untuk apa yang bisa dihindari Julius, dan bertanya-tanya berapa lama sejak Julius terluka. Julius setuju bahwa sudah lama sejak dia melihat darahnya sendiri. Licht mengatakan bahwa ada batasan untuk Sihir Waktu Julius, yang dijelaskan Julius bagaimana ia mampu menyimpan semua waktu yang ia curi dari orang lain. Julius juga menjelaskan bagaimana meskipun ia dilahirkan dengan sihir untuk mencuri masa depan, ia bermimpi untuk menciptakan masa depan di mana tidak ada diskriminasi. [4] Julius mengatakan bahwa ia tidak akan mati sampai saat itu , sementara membalikkan waktu untuk menyembuhkan lukanya. Licht mengatakan pada Julius bahwa mimpinya tidak akan menjadi kenyataan dan menyerang. Julius menghindari serangan itu, yang dengan cepat didapatkan Licht di belakang Julius. Julius tiba-tiba muncul di belakang Licht, yang dipikirkan Licht tentang bagaimana Julius mempercepat pandangannya ke depan. Licht mencoba menyerang Julius tetapi Julius dengan mudah membalasnya. Julius memberi tahu Licht bahwa dia sudah melihat masa depan, dan bahwa Licht tidak bisa menang melawannya.[5]

Pertarungan

Sihir dan Mantra Yang Dipakai

Sihir Mantra

Referensi

  1. Black Clover Manga — Bab 143 (p. 1-2).
  2. Black Clover Manga dan Anime — Bab 143 (p. 5) dan Episode 92.
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 143 (p. 9-11) dan Episode 92.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 143 (p. 14) dan Episode 92.
  5. Black Clover Manga dan Anime — Bab 143 (p. 17) dan Episode 92.

Navigasi

Busur Ksatria Kerajaan Busur Reinkarnasi Busur 10
Bab
133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214
Volume: 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22
Episode
85 | 86 | 87 | 88 | 89 | 90 | 91 | 92 | 93 | 94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120
Bab: IX | X | XI | XII
Community content is available under CC-BY-SA unless otherwise noted.