Black Clover Indonesia Wikia
Advertisement

Bunga Perjanjian 「誓いの花 Chikai no Hana」 adalah halaman ke-114 dari sang penulis Yūki Tabata dalam Black Clover.

Penjelasan[]

Asta berteriak pada Xerx karena duduk-duduk, dan bahkan mengingatkan bajingan tentang pidatonya yang penuh semangat dari sebelumnya. Asta bertanya apakah bajingan itu ingin menang, yang Xerx menjawab bahwa dia tidak peduli tentang kemenangan, dan agar Asta berhenti mengeluarkan kemarahannya padanya. Si bajingan mengaku telah terjaga sepanjang malam dan kembali tidur.[1]

Di pihak Tim A, Rick Cornell memberi tahu rekan satu timnya bahwa Xerx telah tertidur. Forte Gris marah pada bajingan karena kesombongannya dan tidak menghormati Kaisar Sihir, sementara Curtis Warren hanya mengatakan bahwa Tim B tidak akan menang jika mereka tidak bertindak. Curtis juga mengatakan bahwa mereka akan menyelesaikan pertandingan ini di sini dan sekarang.[2]

Di sisi Tim B, Mimosa Vermillion menggunakan Bunga Sihir Penunjuk Arah untuk menemukan lokasi Tim B: dua di sebelah kristal mereka dan satu di hutan. Dia memperhatikan bahwa dua penyihir mana meningkat dan memberitahu Asta bahwa ada serangan yang datang. Asta berpikir tentang bagaimana serangan mereka sangat cepat dan jika dia bisa mendapatkan waktu dan arah serangan, maka dia bisa melakukan serangan balik. Asta berhasil memblokir serangan dengan Pedang Penghuni Setan-nya, yang mengesankan Mimosa. Dia melihat bajingan yang tertidur dan kemudian memberitahu Asta bahwa mereka tidak bisa menang seperti ini. Dia memutuskan bahwa mereka harus melupakan Xerx dan hanya bekerja bersama. Sementara mereka berjalan melintasi medan perang, dia berencana untuk menemukan serangan musuh yang masuk sementara Asta membela kristal. Menyetujui rencananya, Asta berpikir tentang bagaimana pengambilan keputusan Mimosa cepat dan bagaimana ia harus mengatasi semua jenis medan perang untuk sampai ke sini.[3]

Asta dan Mimosa kemudian menuju ke sisi Tim A, sambil melindungi kristal mereka. Menonton Ksatria Sihir bertanya-tanya apa yang mereka lakukan dan apa yang terjadi pada rekan setim ketiga mereka. Yuno berpikir tentang bagaimana Asta tidak akan kalah di babak pertama, sementara Sylph bertanya-tanya apa yang sedang terjadi. Noelle Silva berpikir tentang bagaimana hal ini tidak terduga untuk Asta dan Mimosa, sementara Klaus Lunettes mengatakan bahwa Asta dan Mimosa dapat melakukan ini.[4]

Rick memperhatikan bahwa Asta dan Mimosa semakin dekat dengan kristal mereka dan memberi tahu rekan-rekan satu timnya tentang hal ini dan bahwa Tim B mungkin memiliki seseorang yang mampu menemukan posisi mereka. Ketika Asta dan Mimosa berhasil menjadi cukup dekat untuk melihat kristal Tim A, Curtis mengatakan kepada Forte untuk tidak panik karena kristal Tim B berantakan sementara kristal mereka baik-baik saja. Asta dan Mimosa berlindung, dan Mimosa menembakkan Meriam Bunga Sihir ke arah kristal Tim A tetapi Curtis memblokir balok dengan Benteng Batu. Asta kagum dengan mantra Mimosa dan bertanya kapan dia mempelajari mantra itu, dan Mimosa berpikir tentang bagaimana dia dilatih untuk menjadi lebih kuat sehingga dia bisa bertarung di sisi Asta. Mimosa memberi tahu Asta bahwa dia akan memimpin jalan untuk serangan balik mereka, dan Asta berpikir tentang bagaimana Mimosa menjadi dapat diandalkan.[5]

Curtis memberi tahu Forte bahwa mereka harus mendekati dan mengelilingi keduanya, tetapi Forte mengatakan kepada Curtis bahwa Asta dapat menggunakan Anti Sihir dan bahwa dalam pertempuran jarak dekat, kekuatannya tidak tertandingi. Curtis kemudian datang dengan rencana yang berbeda. Curtis dan Forte berpisah dan tampaknya keduanya melindungi kristal mereka, yang membingungkan Asta. Mimosa menggunakan mantranya dan memberi tahu Asta bahwa Curtis adalah orang yang memiliki kristal. Curtis memberitahu Asta untuk mencoba mantra terkuatnya dan mempersiapkan mantra. Mimosa mengatakan bahwa Curtis akan menggunakan mantra yang kuat, yang Asta menjawab bahwa dia hanya akan memotong menembusnya bersama dengan kristal. Mimosa memperhatikan bahwa Forte dan Rick telah mengelilingi mereka dan sedang mempersiapkan mantra kuat mereka sendiri. Dia berpikir tentang bagaimana kristalnya akan dihancurkan jika Tim A meluncurkan mantera mereka, dan bagaimana Asta tidak akan dapat memotong mantera mereka dari ketiga arah.[6]

Asta kemudian bergegas maju tetapi tiba-tiba terjebak dalam perangkap dan lumpuh. Mimosa terkejut dengan hal ini dan berpikir tentang bagaimana inilah ujian Ksatria Kerajaan. Curtis memberikan sinyal dan ketiganya meluncurkan mantra mereka ke arah kristal Tim B.[7]

Pertarungan[]

Peristiwa[]

Sihir dan Mantra Yang Dipakai[]

Sihir Mantra

Referensi[]

  1. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 1-2) dan Episode 74.
  2. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 2-3) dan Episode 74.
  3. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 4-7) dan Episode 74.
  4. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 8) dan Episode 74.
  5. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 8-11) dan Episode 74.
  6. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 11-15) dan Episode 74.
  7. Black Clover Manga dan Anime — Bab 114 (p. 15-17) dan Episode 74.

Navigasi[]

Busur Ksatria Kerajaan Busur Elf Reinkarnasi Busur Perjuangan Bersama Kerajaan Hati
Bab
147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157 | 158 | 159 | 160 | 161 | 162 | 163 | 164 | 165 | 166 | 167 | 168 | 169 | 170 | 171 | 172 | 173 | 174 | 175 | 176 | 177 | 178 | 179 | 180 | 181 | 182 | 183 | 184 | 185 | 186 | 187 | 188 | 189 | 190 | 191 | 192 | 193 | 194 | 195 | 196 | 197 | 198 | 199 | 200 | 201 | 202 | 203 | 204 | 205 | 206 | 207 | 208 | 209 | 210 | 211 | 212 | 213 | 214 | 215 | 216 | 217 | 218 | 219 | 220 | 221 | 222 | 223 | 224 | 225 | 226 | 227 | 228
Volume: 15 | 16 | 17 | 18 | 19 | 20 | 21 | 22 | 23
Episode
94 | 95 | 96 | 97 | 98 | 99 | 100 | 101 | 102 | 103 | 104 | 105 | 106 | 107 | 108 | 109 | 110 | 111 | 112 | 113 | 114 | 115 | 116 | 117 | 118 | 119 | 120 | 121 | 122 | 123 | 124 | 125 | 126 | 127 | 128 | 129
130 | 131 | 132 | 133 | 134 | 135 | 136 | 137 | 138 | 139 | 140 | 141 | 142 | 143 | 144 | 145 | 146 | 147 | 148 | 149 | 150 | 151 | 152 | 153 | 154 | 155 | 156 | 157

Bab: IX | X | XI | XII | XIII | XIV | XV | XVI
Advertisement