Black Clover Indonesia Wikia
Advertisement

Asta, Grey, Gordon Agrippa, dan Henry Legolant vs. Drowa dan Eclat adalah pertarungan yang terjadi di Istana Semanggi.

Sebelum Pertarungan[]

Setelah sebagian besar elf dan beberapa manusia pergi ke Istana Bayangan, Drowa memutuskan untuk menangani manusia masih di sini sebelum mengejar yang lain.

Pertarungan[]

Drowa memberitahu Eclat untuk menemukan semua manusia, sementara ia membuat beberapa cermin. Drowa dan Eclat kemudian menggunakan Reflect Iris untuk melumpuhkan semua manusia sehingga mereka tidak bisa bergerak atau menggunakan sihir. Ketika manusia bertanya-tanya apa yang sedang terjadi, Drowa menjelaskan kepada mereka bahwa Sihir Mata Eclat mampu melumpuhkan siapa pun dari bergerak atau menggunakan sihir.[1] Drowa kemudian bersiap untuk membunuh semua manusia, tetapi Pedang Penghancur Setan membebaskan Asta bersama dengan Henry Legolant, Grey, dan Gordon Agrippa.

Drowa mengakui pedang itu sebagai milik Licht, dan mengatakan bahwa Asta akan mengembalikan pedang itu begitu dia mati. Drowa menembakkan mantra, tetapi Henry, Gray, dan Gordon berhasil memblokir serangan. Asta berhasil memantulkan mantera kepada Drowa, tetapi mantera itu merindukannya. Asta, Gordon, Henry, dan Gray mulai menjelaskan jenis mantra yang digunakan Gauche dan orang seperti apa Gauche, dan bahwa mereka akan mendapatkannya kembali.

Drowa mengatakan bahwa dia masih memiliki beberapa mantra yang tersisa dan mengatakan kepada Eclat bahwa mereka akan menggunakannya. Drowa kemudian mengirimkan cermin ke empat, yang Asta mengatakan bahwa mereka dapat dengan mudah mengatasinya. Tiba-tiba Asta dikirim terbang menuju Drowa dan Eclat. Drowa berpikir tentang apa yang mampu dilakukan oleh Pedang Penghancur Setan, dan mencerminkan citra Eclat di cermin di sekeliling Asta.[2] Asta menutup matanya untuk menghindari memandang Eclat, yang ditembakkan Drowa dan mengeja pada Asta. Asta berhasil melawan mantera dengan menggunakan nalurinya.

Drowa memutuskan untuk menembakkan beberapa mantra ke Asta, dimana Gray, Gordon, dan Henry menggunakan sihir mereka untuk melindungi Asta dari mantra. Saat mantra Drowa berhasil menghancurkan perisai, Asta memasuki bentuk hitam dan menghancurkan mantranya. Asta kemudian menghancurkan cermin Drowa sambil menuju Drowa, tetapi tiba-tiba melihat gambar Eclat dari cermin di mata Drowa. Saat Asta lumpuh, Drowa menembakkan mantra yang kuat untuk membunuh Asta. Gray, Gordon, dan Henry menggunakan sihir mereka tidak hanya untuk mencapai Asta, tetapi juga untuk memblokir mantra yang ditembakkan Drowa. Henry berpikir tentang seberapa kuat Drowa, tetapi mereka semua masih akan menyelamatkan Gauche.[3]

Asta menyerang Drowa dan Eclat.

Drowa mengetahui bagaimana taktik Asta bekerja dan menciptakan bola cermin raksasa yang mencerai-beraikan cahaya lebar, memaksa Asta untuk mengejarnya dan membuang-buang waktu dalam wujud hitamnya. Drowa menciptakan cermin besar untuk memantulkan mata Eclat. Henry menyuruh semua orang berkumpul di basis mobile-nya, yang dipikirkan Asta tentang bagaimana ia hanya bisa menggunakan wujud hitamnya sekali lagi tetapi itu tidak akan bertahan lama. [4] Gray menggunakan sihirnya untuk mengubah basis seluler menjadi cermin, dan terbang menuju Drowa dan Eclat. Drowa menggunakan cermin untuk mengarahkan keempat ke atas, dan menggunakan mantra untuk menghancurkan mesin pangkalan. Henry kemudian mengeluarkan Asta, Gray, dan Gordon, dan jatuh ke arah Drowa dan Eclat. Ketika Drowa berkomentar tentang apa yang direncanakan Henry untuk dilakukan, yang Henry hancurkan basis dan mulai menyerap Drowa dan mana Eclat. Drowa kaget dengan ini tetapi mengatakan itu tidak berguna ketika dia bersiap untuk menyerang Henry. Seperti yang dikatakan Henry yang lain bahwa itu ada di tangan mereka sekarang, tetapi Asta mengatakan bahwa Henry belum mati. Henry ingat ketika dia bertemu Asta dan apa yang mereka bicarakan, dan berpikir tentang bagaimana dia ingin terus hidup bersama teman-temannya.[5] Gordon menggunakan sihirnya untuk menutupi bola cermin, sementara Asta melemparkan pedangnya ke arah Henry. Pedang itu sebenarnya adalah Gray yang membatalkan transformasinya dan menggunakan sihirnya untuk menciptakan pendaratan lembut untuk Henry dan dirinya sendiri. Asta kemudian menyerang Drowa dan Eclat dengan Pedang Penghancur Setannya.

Pasca Pertarungan[]

Setelah terjatuh ke tanah, Drowa berpikir tentang kapan para elf diserang oleh manusia dan bagaimana manusia yang dia hadapi tidak seperti mereka.[6] Drowa memberitahu Asta untuk lakukan apa yang dia inginkan sebelum kemarahannya muncul, dengan Eclat memutuskan untuk tetap menjadi sisinya, yang Asta menggunakan Pedang Penghancur Iblisnya untuk membatalkan Sihir Reinkarnasi pada Gauche dan Marie Adlai Saat mantra itu dibatalkan, Drowa memberi tahu Asta, Gray, Gauche, dan Henry bahwa dia tidak akan pernah melupakan mereka.

Referensi[]

  1. Black Clover Manga — Bab 186 (p. 9).
  2. Black Clover Manga — Bab 187 (p. 3).
  3. Black Clover Manga — Bab 187 (p. 14).
  4. Black Clover Manga — Bab 188 (p. 5).
  5. Black Clover Manga — Bab 188 (p. 12-13).
  6. Black Clover Manga — Bab 189 (p. 3-7).

Navigasi[]

Pertarungan Busur Perjuangan Bersama Kerajaan Hati
Advertisement